redesain-navbar Portlet

BelajarPintarV3

Pengertian Pendapatan Nasional

Apa Yang Dimasud Pendapatan Nasional ?

Pendapatan nasional adalah jumlah pendapatan yang diterima oleh seluruh rumah tangga keluarga (RTK) di suatu negara dari penyerahan faktor-faktor produksi dalam satu periode, biasanya selama satu tahun. Perhitungan tersebut berdasarkan anggapan bahwa pendapatan nasional merupakan penjumlahan biaya hidup selama setahun. Konsep pendapatan nasional pertama kali dicetuskan oleh Sir William Petty dari Inggris yang berusaha menaksir pendapatan nasional negaranya.pada tahun 1665. Namun pendapat tersebut tidak disepakati oleh para ahli ekonomi modern, sebab menurut pandangan ilmu ekonomi modern, alat utama sebagai pengukur kegiatan perekonomian adalah Produk Nasional Bruto (gross National Product, GNP) yaitu seluruh jumlah barang dan jasa yang dihasilkan tiap tahun oleh suatu negara yang diukur menurut harga pasar. Oleh karena itu pengertian pendapatan nasional adalah ukuran dari nilai total barang dan jasa yang dihasilkan suatu Negara dalam kurun waktu tertentu (biasanya satu tahun) yang dinyatakan dalam satuan uang.

Produk Domestik Bruto (Gross Domestic Product GDP)

Yuk Belajar Produk Domestik Bruto (Gross Domestic Product GDP)

Berdasarkan metode ini pendapatan nasional adalah barang dan jasa yang dihasilkan oleh suatu negara dalam periode tertentu.

Dengan metode ini, pendapatan nasional dihitung dengan menjumlahkan setiap nilai tambah (value added) proses produksi di dalam masyarakat (warga negara asing dan penduduk) dari berbagai lapangan usaha suatu negara dalam kurun waktu satu periode (biasanya satu tahun).

Di dalam suatu perekonomian, di negara-negara maju atau di negaranegara berkembang, barang dan jasa diproduksikan bukan saja oleh perusahaan milik penduduk negara tersebut, melainkan oleh penduduk negara lain. Selalu didapati produk nasional diciptakan oleh faktor-faktor produksi yang berasal dari luar negeri. Perusahaan multinasional beroperasi di berbagai negara dan membantu menaikan nilai barang dan jasa yang dihasilkan oleh negara-negara tersebut. Perusahaan multinasional tersebut menyediakan modal, teknologi, dan tenaga ahli kepada negara tempat perusahaan itu beroperasi. Dengan demikian, Produk Domestik Bruto atau Gross Domestic Product (GDP) adalah nilai barang dan jasa dalam suatu negara yang diprodusikan oleh faktor-faktor produksi milik warga negara tersebut dan asing.

Komponen-komponen pendapatan nasional yang termasuk dalam penghitungan dengan metode produksi, di antaranya, adalah sebagai berikut.

a. Pertanian, peternakan, kehutanan, dan perikanan.

b. Pertambangan dan penggalian.

c. Industri pengolahan.

d. Listrik, gas, dan air minum.

e. Bangunan.

f. Perdagangan, hotel, dan restoran.

g. Pengangkutan dan komunkasi.

h. Bank dan lembaga keuangan lainnya.

i. Sewa rumah.

j. Pemerintahan dan pertahanan.

k. Jasa-jasa.

Hasil produksi dari setiap lapangan usaha tersebut dijumlahkan dalam satu tahun lalu dikalikan harga satuan masing-masing. Maka rumusnya adalah:

Keterangan:

Y = Pendapatan nasional (Produk Domestik Bruto)

Q = Jumlah barang

P = Harga barang

Produk Nasional Bruto (Gross National Product GNP)

Produk Nasional Bruto (Gross National Product GNP)

Pendapatan nasional dengan pendekatan pengeluaran dapat diartikan jumlah pengeluaran secara nasional untuk membeli barang dan jasa dalam satu periode, biasanya satu tahun.

Berdasarkan metode pengeluaran, pendapatan nasional adalah penjumlahan seluruh pengeluaran yang dilakukan seluruh pelaku ekonomi (rumah tangga, perusahaan, pemerintah, masyarakat luar negeri) di dalam suatu negara selama periode tertentu (satu tahun). Hasil penghitungannya disebut Produk Nasional Bruto (PNB) atau Gross National Product (GNP).

Produk Nasional Bruto (PNB) atau Gross National Product (GNP) adalah konsep yang mempunyai arti yang bersamaan dengan GDP, tetapi memperkirakan jenis-jenis pendapatan yang sedikit berbeda. Dalam menghitung PNB, nilai barang dan jasa yang dihitung dalam pendapatan nasional hanyalah barang dan jasa yang diproduksikan oleh faktor-faktor produksi yang dimiliki oleh warga negara dari negara yang pendapatan nasionalnya dihitung. Karena faktor-faktor produksi yang dimiliki warga negara suatu negara terdapat di negara itu sendiri atau luar negeri, nilai produksi yang diwujudkan oleh faktor-faktor yang digunakan di luar negeri juga dihitung di dalam PNB. Sebaliknya, dalam PNB tidak dihitung produksi yang diwujudkan oleh faktor-faktor produksi milik penduduk atau perusahaan negara lain yang digunakan di negara tersebut.

Komponen-komponen yang termasuk pendapatan nasional menurut metode pengeluaran dapat dilihat dalam tabel berikut ini.

Dari tabel tersebut akan tampak rumus berikut.

Jika PNB (GNP) tersebut dibagi jumlah penduduk, akan menghasilkan pendapatan per kapita.

Produk Nasional Neto (Net National Product)

Produk Nasional Neto (Net National Product)

Produk Nasional neto (NNP) adalah GNP dikurangi depresiasi atau penyusutan yang disebut juga replacement dari barang modal. Replacement atau penggantian barang modal/penyusutan bagi peralatan produksi yang terpakai dalam proses produksi umumnya bersifat taksiran sehingga mungkin saja kurang tepat dan dapat menimbulkan kesalahan meskipun relative kecil.

Persamaan matematiknya :

Pendapatan nasional Neto (Net National Income)

Pendapatan nasional Neto (Net National Income)

Pendapatan Nasional Neto (NNI) adalah pendapatan yang dihitung menurut jumlah balas jasa yang diterima oleh masyarakat sebagai pemilik faktor produksi. Besarnya NNi dapat diperoleh dari NNP dikurangi pajak tidak langsung. Pajak tidak langsung adalah pajak yang bebannya dapat dialihkan kepada pihak lain, contoh pajak penjualan, pajak hadiah, pajak impor, bea ekspor, dan cukai- cukai.

Berikut rumus untuk mencari NNI :

Namun bila terdapat depresiasi atas suatu kegiatan produksi maka NNP akan dikurangi pula dengan jumlah depresiasi tersebut. hal ini dikarenakan setiap kegiatan produksi pasti akan diikuti penyusutan dari berbagai sector yang terkait didalamnya.

Pendapatan Perseorangan (Personal Income)

Pendapatan Perseorangan (Personal Income)

Pendapatan perseorangan (Personal Income) adalah jumlah pendapatan yang diterima oleh setiap orang dalam masyarakat, termasuk pendapatan yang diperoleh tanpa melakukan kegiatan apapun. Pendapatan perseorangan juga menghitung pembayaran transfer (transfer payment). Transfer payment adalah penerimaan-penerimaan yang bukan merupakan balas jasa produksi tahun ini, melainkan diambil dari sebagian pendapatan nasional tahun lalu, contoh pembayaran dana pensiunan, tunjangan sosial bagi para pengangguran, bekas pejuang, bunga utang pemerintah, dan sebagainya.

Untuk mendapatkan jumlah pendapatan perseorangan, terlebih dahulu NNI harus dikurangi dengan :

– pajak laba perusahaan (pajak yang dibayar setiap badan usaha kepada pemerintah),

– laba yang tidak dibagi (sejumlah laba yang tetap ditahan di dalam perusahaan untuk beberapa tujuan tertentu misalnya keperluan perluasan perusahaan), dan

– iuran pensiun (iuran yang dikumpulkan oleh setiap tenaga kerja dan setiap perusahaan dengan maksud untuk dibayarkan kembali setelah tenaga kerja tersebut tidak lagi bekerja (pension). Juga termasuk iuran jaminan sosial serta iuran asuransi.

Berikut adalah cara untuk mengetahui pendapatan perseorangan (PI) :

Pendapatan yang Dapat Dibelanjakan (Disposable Income)

Pendapatan yang siap dibelanjakan (Disposable Income) adalah pendapatan yang siap untuk dimanfaatkan guna membeli barang dan jasa konsumsi dan selebihnya menjadi tabungan yang disalurkan menjadi investasi. Disposable income ini diperoleh dari personal income (PI) dikurangi dengan pajak langsung. Pajak langsung (direct tax) adalah pajak yang bebannya tidak dapat dialihkan kepada pihak lain, artinya harus langsung ditanggung oleh wajib pajak, contohnya pajak pendapatan. Berikut adalah cara untuk mengetahui pendapatan yang dapat dibelanjakan (Disposable Income) :

Latihan

Jumlah pendapatan yang diterima oleh seluruh rumah tangga keluarga (RTK) di suatu negara dari penyerahan faktor-faktor produksi dalam satu periode disebut...

A. Pendapatan Nasional

B. Pendapatan Negara

C. Pendapatan Pemerintah

D. Pendapatan Keluarga

E. Pendapatan Bangsa

Latihan

Pendapatan yang dihitung menurut jumlah balas jasa yang diterima oleh masyarakat sebagai pemilik faktor produksi disebut...

A. Pendapatan Personal

B. Pendapatan Nasional Netto

C. Produk Nasional Bruto

D. Produk Nasional Netto

E. Produk Domestik Bruto

Pendekatan Produksi

Sobat Pintar Apa sih Yang Dimaksud Pendekatan Produksi ?

 

Penghitungan pendapatan nasional dengan pendapatan produksi adalah dengan menghitung jumlah produksi masing – masing sector ekonomi kemudian dijumlahkan. Metode ini dapat juga dilakukan dengan cara keseluruhan nilai tambah dari semua sector kegiatan ekonomi. Ketika menghitung pendapatan nasional harus dihindarin terjadinya perhitungan ganda. Oleh karena itu, pendekatan produksi diperoleh dengan menjumlahkan nilai tambah (bukan nilai jual) seluruh barang dan jasa yang dihasilkan. Apabila di suatu Negara terdapat beberapa sector, yaitu sector ekstraktif (E), agraris (A), industry (I), niaga/perdagangan (N), dan jasa (J),

maka nilai yang diperoleh disebut national income yang dirumuskan sebagai berikut :

NI = E +A + I + N + J

Penghitungan pendapatan nasional dengan metode produksi ini dedasarkan atas jumlah hasil barang dan jasa yang dihasilkan masyarakat atau negara dalam satu tahun. Semua nilai hasil akhir barang dan jasa tersebut dijumlahkan. Hal ini berarti bahwa pendapatan nasional atas dasar harga pasar (NI) besarnya sama dengan produk nasional atas dasar harga pasar. Nilai pendapatan nasional diperoleh dengan cara menjumlahkan nilai – nilai tambahan yang diciptakan oleh tiap–tiap sector yang ada dalam perekonomian. Seluruh nilai tambahan yang diciptakan dalam suatu sector merupakan nilai produksi dari sector tersebut yang disumbangkan kepada pendapatan nasional. Selain untuk menunjukkan besarnya kontribusi dari tiap –tiap sector ekonomi kepada pendapatan nasional, penghitungan dengan cara produksi dilakukan hanya dengan menjumlahkan niulai – nilai tambahan yang diciptakan adalah dengan tujuan untuk menghindari penghitungan 2 kali.

Pendekatan Pendapatan

Apa Itu Pendekatan Pendapatan ? Yuk Pelajari

Pendapatan nasional ditentukan dengan menjumlahkan pendapatan yang diperoleh para pekerja, pendapatan para pengusaha, dan pendapatan pemilik modal yang dapat berupa upah atau gaji, bunga modal, dan laba. Dalam pendekatan pendapatan, PDB atau GDP didefinisikan sebagai total pendapatan dari faktor – faktor produksi yang terlibat dalam proses produksi disuatu Negara dalam periode tertentu.

Menurut Suryana, pendekatan ini dilakukan dengan cara menjumlahkan pendapatan dari faktor – faktor produksi yang digunakan untuk menghasilkan barang dan jasa. Pendapatan yang dihitung adalah pendapatan yang diperoleh oleh mereka yang memiliki faktor – faktor produksi, seperti pemilik modal, pekerja, dan pengusaha. Para pemilik faktor produksi ini masing – masing memperoleh gaji, sewa, bunga modal, dan profit yang dilambangkan dengan wages (w), rent (r), interest (i), dan profit (p). dengan demikian NI dirumuskan :

NI = w + r + i + p

Penghitungan pendapatan nasional dengan metode pendapatan, pada umumnya menggolongkan pendapatan yang diterima sector – sector produksi dengan cara sebagai berikut :

1. Pendapatan para pekerja, yakni gaji dan upah.

2. Pendapatan dari usaha perseorangan (perusahaan perseorangan).

3. Pendapatan dari sewa.

4. Bunga neto, yakni seluruh nilai pembayaran bunga yang dilakukan dikurangi bunga pinjaman konsumsi dan bunga pinjaman pemerintah.

5. Keuntungaan perusahaan.

Bunga pinjaman pemerintah dan bunga pinjaman untuk konsumsi tidak dihitung sebagai bagian dari pendapatan nasioal. Hal ini karena pembayaran bunga tersebut bukanlah bunga yang dibayarkan kepada modal yang dimiliki oleh masyarakat dan perusahaan, yang dipinjamkan dalam kegiatan yang bertujuan untuk melakukan pembentukan modal/investasi. Berdasarkan alasan yang sama bunga yang dibayar oleh konsumen untuk membeli batang – barang konsumsi secara cicilan tidak termasuk sebagai bagian dari pendapatan nasional.

Pendekatan Pengeluaran

Pendapatan Pengeluaran ? Yuk Kita Simak Penjelasannya

Berdasarkan metode ini, pendapatan nasional dapat dihitung dari seluruh pengeluaran yang dilakukan oleh seluruh masyarakat, pengeluaran masyarakat dapat dibedakan sebagai berikut :

1. Pengeluaran konsumsi rumah tangga

2. Pengeluaran konsumsi pemerintah, baik pusat maupun daerah,

3. Pembentukan modal tetap bruto seperti persediaan barang – barang dan alat – alat produksi tahan lama.

4. Ekspor barang dan jasa dikurangi impor barang dan jasa.

Apabila pengluaran konsumsi rumah tangga dilambangkan (C), pengeluaran konsumsi pemerintah dilambangkan (G) pembentukan investasi dilambangkan dengan (I), ekspor barang dan jasa dilambangkan (X), dan impor barang dan jasa dilambangkan dengan (M), maka NI dirumuskan :

PN = C + G + I + (X – M)

Pendapatan per Kapita

Apa Yang Dimaksud Pendapatan per Kapita ?

Pendapatan per kapita adalah besarnya pendapatan rata-rata penduduk di suatu negara. Pendapatan per kapita didapatkan dari hasil pembagian pendapatan nasional suatu negara dengan jumlah penduduk negara tersebut. Pendapatan per kapita juga merefleksikan PDB per kapita.Pendapatan per kapita sering digunakan sebagai tolok ukur kemakmuran dan tingkat pembangunan sebuah negara; semakin besar pendapatan per kapitanya, semakin makmur negara tersebut. dengan demikian pendapatan per kapita adalah pendapatan rata – rata penduduk suatu Negara. Sehingga rumusnya adalah :

jika pendapatan nasional untuk berbagai tahun diketahui, menentukan pendapatan per kapita bukanlah hal sulit. Pendapatan per kapita adalah pendapatan rata – rata penduduk. Oleh karena itu, untuk mendapatkan pendapatan per kapita dalam suatu tahun tertentu adalah dengan cara membagi pendapatan pada tahun tertentu dengan jumlah penduduk pada tahun tersebut. untuk menentukan tingkat pertumbuhan pendapatan per kapita dari tahun ke tahun dapat dityentukan dengan cara penentuan pendapatan nasional rill, yaitu dengan rumus berikut :

Kegunaan Perhitungan Pendapatan per Kapita adalah sebagai berikut :

1. Sebagai data perbandingan tingkat kesejahteraan suatu Negara dengan Negara lain.

2. Sebagai perbandingan tingkat standar hidup suatu Negara dengan Negara lainnya.

3. Sebagai data untuk kebijakan atau sebagai bahan baku pertimbangan mengambil kebijakan mengambil langkah di bidang ekonomi.

4. Sebagai data untuk melihat tingkat perbandingan kesejahteraan masyarakat suatu Negara dari tahun ke tahun

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)

Pembangunan suatu daerah dapat berhasil dengan baik apabila didukung suatu perencanaan yang mantap sebagai dasar penentuan strategi, pengambilan keputusan, dan evaluasi hasil – hasil pembangunan. Dalam menyusun perencanaan pembangunan yang baik perlu menggunakan data statistic yang memuat informasi tentang kondisi rill suatu daerah pada saat tertentu sehingga kebijakan dan strategi yang telah atau akan dilaksanakan dapat dimonitor dan dievaluasi.

Produk Domestik Regional bruto (PDRB) adalah jumlah nilai tambah atau jumlah nilai barang dan jasa akhir yang dihasilkan oleh seluruh unit usaha dalam suatu daerah dalam satu tahun tertentu. PDRB dihitung berdasarkan harga barang yang berlaku dan atas harga konstan. PDRB atas harga berlaku menggambarkan nilai – nilai tambah barang dan jasa yang dihitung menggunakan harga pada tahun tersebut, sedangkan PDRB atas harga konstan menunjukkan nilai tambah barang dan jasa yang dihitung menggunakan harga pada tahun dasar.

PDRB merupakan jumlah bruto yang dihasilkan suatu daerah dalam satu tahun tertentu. Perbedaan antara konsep neto dan bruto ialah konsep bruto masih mengandung komponen penyusutan, sedangkan pada konsep neto komponen penyusutan tersebut telah dikeluarkan. Dengan demikian, PDRN sama dengan PDRB dikurangi dengan biaya penyusutan atas barang modal yang digunakan dalam proses produksi barang dan jasa.

Bagaimana  sih Metode Langsung PDRB ?

Metode Penghitungan PDRB atas Dasar Harga Berlaku Penghitungan PDRB suatu daerah secara umum dapat dilakukan dengan menggunakan 2 metode, yaitu metode langsung dan metode tidak langsung. Metode langsung adalah metode penghitungan PDRB dengan cara langsung menghitung nilai tambah yang terbentuk atau diperoleh pada masing – masing komponen penyusunan yaitu dengan cara :

1. Pendekatan Produksi

Yaitu dengan cara menghitung nilai tambah dari barang dan jasa yang berhasil diciptakan oleh masing – masing kegiatan ekonomi yang ada pada suatu wilayah dan kemudian menjumlahkannya

2. Pendekatan pendapatan

Yaitu dengan menghitung semua balas jasa yang diterima oleh masing – masing faktor produksi, yaitu upah dan gaji, dan surplus usaha serta ditambah dengan unsur penyusutan dan pajak tidak langsung neto.

3. Pendekatan Pengeluaran

Perhitungan PDRB dengan pendekatan pengeluaran bertitik pada penggunaan akhir dari barang/jasa di wilayah kabupaten/kota. Jadi, PDRB dihitung berdasarkan komponen pengeluaran akhir yang menggunakan /mengkonsumsi nilai tambah.

Metode Perhitungan PDRB atas Dasar harga Konstan

Metode Perhitungan PDRB atas Dasar harga Konstan

Perhitungan atas dasar harga konstan ini berguna untuk perencanaan ekonomi secara keseluruhan atau secara sektoral. Oleh karena itu, untuk dapat mengukur perubahan volume produksi dan perkembangan produktivitas secara nyata, faktor pengaruh perubahan harga perlu dihilangkan dengan cara menghitung PDRB atas harga konstan dilakukan dengan membandingkan output pada tahun berjalan dengan indeks harga. Dari segi metode statistic, nilai tambah atas dasar harga konstan dapat diperoleh dengan beberapa metode sebagai berikut.

1. Revaluasi

Metode ini dilakukan dengan cara mengalikan volume produksi barang dan jasa yang dihasilkan pada tahun yang berjalan dengan harga barang dan jasa tersebut pada tahun dasar.

2. Ekstrapolasi

Metode ini dilakukan dengan cara membagi nilai produksi pada tahun berjalan dengan suatu indeks volume dan dikalikan 100. Indeks volume yang digunakan sebagai ekstrapolasi dapat merupakan indeks dari masing – masing produksi yaitu tenaga kerja, jumlah perusahaan, dan lainnya yang dianggap sesuai.

3. Deflasi

Metode ini, dilakukan dengan cara membagi nilai pada tahun berjalan dengan suatu indeks harga sebagai deflator dan dikalikan 100. Indeks harga yang digunakan sebagai deflator adalah indeks harga yang sesuai dengan sifat dan komoditas dari kegiatan ekonomi yang dihitung nilainya, seperti indeks harga produsen, indeks harga bahan bangunan, indeks harga bahan pertambangan dan sebagainya.

4. Deflasi berganda

Metode ini dilakukan dengan mendeflasikan secara terpisah antara output dan biaya antara atau nilai tambah dari masing – masing kegiatan ekonomi. Indeks harga yang digunakan sebagai deflatopr untuk menghitung output biasanya merupakan indeks harga produsen sedangkan untuk menghitung indeks biasanya merupakan harga dari komponen input terbesar.

Produk Domestik Bruto dan Kemakmuran

Semakin tinggi produksi masyarakat, semakin tinggi pula pendapatan nasional. Perbandingan antara tingkat pendapatan nasional dengan banyaknya jumlah penduduk dan penerima pendapatan di kalangan penduduk menunjukkan tingkat kemakmuran. Tingkat kemakmuran bagi Negara – Negara atau daerah yang hanya bergantung pada hasil – hasil yang ada pada daerah sendiri ditentukan oleh faktor berikut :

1. Kekayaan berupa sumber – sumber ekonomi ( kekayaan alam)

2. Jumlah penduduk

3. Kemampuan penduduk dalam menerapkan teknik produksi.

Faktor – faktor tersebut dapat dirumuskan :

K = AT / P

Untuk mencapai tingkat kemakmuran suatu Negara dibutuhkan pertumbuhan ekomoni yang dinamis. Pertumbuhan ekonomi terjadi jika ada kenaikan PDB dari tahun sebelumnya dengan mengabaikan pertumbuhan penduduk.

Manfaat ,Tujuan, dan Faktor Penghitungan Pendapatan Nasional

Yuk Belajar Manfaat ,Tujuan, dan Faktor Penghitungan Pendapatan Nasional

Adapun manfaat tersebut sebagai berikut:

a. Dapat mengetahui/menelaah struktur ekonomi suatu negara.

b. Dapat membandingkan perekonomian suatu negara, masyarakat bahkan keluarga dari suatu waktu ke waktu lainnya.

c. Dapat membandingkan perekonomian antardaerah.

d. Dapat menghitung atau memperkirakan pendapatan pribadi atau keluarga dalam satu periode tertentu.

Tujuan mempelajari perhitungan pendapatan nasional, sebagai berikut:

a. Untuk melihat kemajuan masyarakat dan negara di bidang perekonomian serta melihat pemerataan pembangunan guna mencapai keadilan dan kemakmuran.

b. Untuk memperoleh taksiran akurat tentang nilai barang dan jasa yang dihasilkan suatu masyarakat dalam satu tahun.

c. Untuk mengkaji dan mengendalikan faktor-faktor yang memengaruhi tingkat perekonomian suatu negara.

d. Untuk membantu membuat rencana dan melaksanakan program pembangunan berjangka guna mencapai tujuan pembangunan nasional.

Faktor yang memengaruhi

1.Permintaan dan penawaran agregat

Permintaan agregat adalah suatu daftar dari keseluruhan barang dan jasa yang akan dibeli oleh sektor-sektor ekonomi pada berbagai tingkat harga, sedangkan penawaran agregat menunjukkan hubungan antara keseluruhan penawaran barang-barang dan jasa yang ditawarkan oleh perusahaan-perusahaan dengan tingkat harga tertentu.

2. Konsumsi dan tabungan

Konsumsi adalah pengeluaran total untuk memperoleh barang-barang dan jasa dalam suatu perekonomian dalam jangka waktu tertentu (biasanya satu tahun), sedangkan tabungan (saving) adalah bagian dari pendapatan yang tidak dikeluarkan untuk konsumsi. Antara konsumsi, pendapatan, dan tabungan sangat erat hubungannya. Hal ini dapat kita lihat dari pendapat Keynes yang dikenal dengan psychological consumption yang membahas tingkah laku masyarakat dalam konsumsi jika dihubungkan dengan pendapatan.

3. Investasi

Pengeluaran untuk investasi merupakan salah satu komponen penting dari pengeluaran agregat.

Latihan

Dibawah ini adalah data yang diperlukan dalam perhitungan pendapatan nasional,

• Upah = Rp 13 juta

• Pendapatan sewa = Rp 8 juta

• Laba = Rp 9 juta

• Pengeluaran rumah tangga swasta = Rp 36 juta

• Pengeeluaran pemerintah = Rp 10 juta

• Impor = Rp 5 juta • Pendapatan bunga = Rp 6 juta

• Konsumsi = Rp 25 juta

• Ekspor = 7 juta

Besarnya pendapatan nasional dengan pendekatan pendapatan adalah...

A. 20 juta

B. 36 juta

C. 43 juta

D. 50 juta

E. 50 juta

Latihan

Perhatikan tabel dibawah ini!

Urutan negara berdasarkan pendapatan perkapita terkecil ke pendapatan per kapita terbesar adalah...

A. Alpha, Bravo, Cherry, Delta, Echo

B. Echo, Alpha, Bravo, Cherry, Delta

C. Delta, Alpha, Bravo, Cherry, Echo

D. Alpha, Echo, Cherry, Bravo, Delta

E. Delta, Alpha, Echo, Cherry, Bravo

redesain-navbar Portlet