redesain-navbar Portlet

Blog

Dampak Positif dan Negatif Pergantian Kurikulum Baru

Dampak Positif dan Negatif Pergantian Kurikulum Baru

Foto oleh Katerina Holmes dari Pexels

Di akhir tahun 2021, kabar pergantian kurikulum hangat diperbincangkan. Kurikulum 2013 dan kurikulum darurat  yang selama ini diterapkan di sekolah akan digantikan dengan  kurikulum paradigma baru atau disebut sebagai kurikulum prototipe (2022).

Alasan perubahan kurikulum dalam pendidikan biasanya didasarkan pada evaluasi kurikulum yang telah diterapkan sebelumnya. Munculnya kurikulum baru 2022 ini dipicu oleh kondisi pandemi dan juga kritik terhadap kurikulum 2013. Penasaran dengan kurikulum [paradigma baru 2022?

Berikut ini akan dipaparkan secara singkat karakteristik kurikulum paradigma baru atau kurikulum prototipe 2022:

plus minus dari pergantian kurikulum baru
Foto oleh Katerina Holmes dari Pexels

1. Pada kurikulum baru, pembelajaran dirancang berbasis project untuk pengembangan soft skills dan karakter siswa (iman, taqwa, dan akhlak mulia; gotong royong; kebhinekaan global; kemandirian; nalar kritis; dan kreatifitas).

2. Pembelajaran berfokus pada materi esensial supaya alokasi waktunya cukup untuk melakukan pembelajaran yang mendalam bagi kompetensi dasar seperti literasi dan numerasi.

3. Guru mengajar sesuai dengan kemampuan siswa atau dikenal dengan istilah teaching at the right level dan penyesuaian dengan konteks dan muatan lokal dapat dilakukan dengan lebih fleksibel.

Terdapat beberapa perbedaan antara kurikulum 2013 dan kurikulum 2022 atau kurikulum prototipe, yaitu:

1. Level TK

Pendekatan pembelajaran yang awalnya berbasis tema, akan berubah menjadi lebih fokus pada literasi.

2. Level SD

Pada kurikulum 2013, pelajaran IPA dan IPS dipisah. Pada kurikulum prototipe pelajaran IPA dan IPS digabung.

3. Level SMP

Pada Kurikulum 2013 mata pelajaran Informatika merupakan mata pelajaran pilihan. Sedangkan pada kurikulum prototipe Informatika menjadi mata pelajaran wajib.

4. Level SMA

Pada kurikulum baru ini, siswa SMA akan menentukan jurusan di kelas XI. Di kelas X merupakan masa persiapan termasuk pemantauan dari guru BK dan wali kelas untuk melihat proses peminatan siswa termasuk hasil berkonsultasi dengan orang tua.

Perubahan kurikulum di Indonesia sudah mengalami pergantian kurang lebih 10 kali yang dilatar belakangi beberapa sebab tertentu sehingga ada kebijakan untuk menerapkan kurikulum yang baru. Setiap pengambilan keputusan pasti memiliki kelemahan dan kelebihan. Berikut ini adalah plus minus dari pergantian kurikulum baru:

plus minus pergantian kurikulum baru
Foto oleh Katerina Holmes dari Pexels

Dampak Positif Pergantian Kurikulum

1. Kurikulum baru melengkapi kekurangan yang ada pada kurikulum sebelumnya

Kurikulum yang baru yang akan dilaksanakan, telah didesain dengan menelaah lebih lanjut apa saja yang menjadi kendala pada kurikulum sebelumnya. Dari sini dapat dikatakan bahwa salah satu tujuan perubahan kurikulum adalah untuk melengkapi kekurangan-kekurangan yang ada pada kurikulum sebelumnya. Harapannya, dampak positif dari kurikulum baru dapat lebih meningkatkan mutu pendidikan di Indonesia.

2. Terdapat Penyesuaian dengan tuntutan perubahan zaman

Zaman berkembang dengan sangat. Berbagai aspek kehidupan termasuk pendidikan membutuhkan adanya perubahan-perubahan untuk menyesuaikan dengan kebutuhan yang muncul. Fungsi kurikulum inilah yang akan menjawab untuk menghadapi tantangan masa depan akibat tuntutan perubahan zaman tersebut dan tetap mampu merealisasikan tujuan pendidikan.

Dampak Negatif dari Perubahan Kurikulum

1. Tidak tercapainya target pendidikan di awal penerapan

Hal ini biasanya disebabkan karena guru sebagai pendidik belum mampu menerapkan kurikulum baru secara menyeluruh. Guru harus benar-benar memahami kurikulum baru beserta komponen-komponennya jika ingin menerapkannya dengan hasil yang diharapkan. Sebaik apapun kurikulum baru yang dikembangkan, jika ujung tombaknya yaitu guru tidak mampu mengejawantahkannya dalam proses belajar mengajar dengan baik maka kurikulum tersebut tidak bisa berjalan lancar.

2. Fasilitas yang kurang memadai

Di beberapa daerah, kadang-kadang fasilitas yang dimiliki sekolah menjadi kendala tidak berhasilnya penerapan kurikulum  baru. Fasilitas yang dimiliki oleh masing-masing sekolah di Indonesia masih belum merata. Sekolah-sekolah yang ada di kota besar kemungkinan mampu memenuhi tuntutan dari perubahan kurikulum. Bagaimana dengan sekolah di tempat terpencil yang serba terbatas?

3. Sosialisasi penerapan kurikulum baru membutuhkan waktu

Perubahan kurikulum tentu saja membutuhan sosialisasi kepada guru-guru yang merupakan pelaksana di lapangan. Kurikulum baru harus mampu membuat semua guru memahami kurikulum baru supaya penerapan kurikulum baru itu berhasil. Sosialisasi sangat penting untuk memberikan pemahaman tentang tujuan, capaian yang ingin diraih, dan lain sebagainya dari kurikulum baru. Jika sosialisasi gagal, maka harapan kurikulum akan berhasil juga sangat kecil.

Demikian tadi sekilas paparan tentang kurikulum paradigma baru yang akan dilaksanakan pada tahun 2022 dan juga plus minus dari pergantian kurikulum baru. Semoga bermanfaat!

00

Entri Blog Lainnya

thumbnail
thumbnail
Menambah Komentar

CssBlog

metablog-web Portlet