redesain-navbar Portlet

null

Blog

Membawa Suasana Kelas Konvensional kedalam Kelas Maya

Dengan beberapa kiat, kelas maya dapat tetap terasa bagai kelas tatap muka biasa.

Membawa Suasana Kelas Konvensional kedalam Kelas Maya, image credit Hao Yanpeng/China Daily

Terbiasa terlibat dalam kegiatan belajar mengajar di kelas secara intensif, guru dan siswa mengalami masa-masa adaptasi dengan pembelajaran daring. Ketika interaksi interpersonal tergantikan dengan peralatan elektronik dan teknologi digital, suasana kelas yang akrab dan intensif perlu ditumbuhkan kembali. Bagaimana caranya?

 

1. Perhatikan Bagaimana Siswa selama Belajar dari Rumah

Di ruang kelas, seluruh siswa terlibat dalam kegiatan belajar mengajar yang sama. Sebaliknya dalam kelas daring atau maya, perlu dipahami bahwa keadaan setiap individu siswa tidak sama. Alih-alih menyamakan keadaan, kenapa guru tak memanfaatkan perbedaan tersebut sebagai bagian dari pembelajaran saja?

Misalnya, siswa dapat berbagi pengalaman-pengalaman uniknya selama belajar dari rumah. Mereka dapat saling belajar dari pengalaman satu sama lain. Guru juga dapat mendeteksi potensi masalah yang timbul guna mengatasinya sedini mungkin.

 

2. Rancang Tugas yang Sesuai dengan Kegiatan Siswa selama Belajar Daring

Karena harus belajar secara mandiri dalam jaringan, siswa akan banyak menghabiskan waktunya dalam dunia digital. Berdasarkan pengalaman siswa, guru berpeluang mengetahui apa saja yang dilakukan siswa selama belajar daring dari rumah.

Maka, guru dapat memanfaatkan kegiatan daring tersebut sebagai bagian dari tugas kelas maya. Tugas dan kegiatan tersebut tentunya dapat disesuaikan dengan masing-masing matapelajaran.

 

3. Menjaga Interaksi selama Siswa Mengerjakan Tugas

Ruang gerak guru tak terbatas di depan kelas. Dengan menghampiri siswa di mejanya, mereka merasa bahwa guru memperhatikan – bukan hanya mereka yang memperhatikan guru di depan kelas.

Di kelas maya, guru dapat menjaga interaksi dua arah tersebut dengan terlibat aktif dalam percakapan di forum diskusi daring. Komentar tulis juga dapat diberikan pada tugas-tugas yang dikumpulkan oleh siswa.

 

4. Merancang Tugas Kelompok Bila Memungkinkan

Salah satu kelebihan belajar di kelas dengan tatap muka adalah interaksi antar siswa. Dalam keadaan demikian, bekerja dalam kelompok dapat dilakukan – dan merupakan bagian dari manajemen kelas yang penting.

Tapi bagaimana dengan kelas maya? Mungkinkah guru merancang tugas kelompok? Kegiatan individu maupun kelompok dikelas maya sangat berbeda antara satu keadaan dengan keadaan yang lain, antara satu institusi dengan institusi yang lain. Rancangan tugas akan sangat dipengaruhi oleh fasilitas daring yang ada.

 

5. Sediakan Waktu yang Pasti bagi Siswa untuk Berkomunikasi

Kelas maya bisa menjadi mudah, tapi juga bisa mengganggu kehidupan sehari-hari. Salah satu kuncinya adalah pada pengaturan waktu yang jelas.

Guru dapat menetapkan waktu bagi siswa untuk menghubungi melalui telepon atau chat. Perlu diperhatikan batasan waktu atau jadwal yang pasti dalam komunikasi ini agar kegiatan lain dapat terus berjalan dengan seimbang.

 

Dengan pendekatan yang tepat, kelas maya takkan terasa kaku dan beku. Beberapa penyesuaian memang diperlukan agar keakraban dan suasana kelas tatap muka tidak berubah secara drastis dan membuat siswa gagap menyesuaikan diri.

2
50

More Blog Entries

thumbnail
thumbnail
Menambah Komentar
text
00
p
00

metablog-web Portlet

CssBlog

popular-post-web Portlet

redesain-footer Portlet

Bersama Aku Pintar temukan jurusan kuliah yang tepat sesuai minat dan bakatmu. Mungkin kamu tertarik dengan kampus dan jurusan kuliah dibawah ini.

Aku pintar logo

Aku Pintar adalah perusahaan teknologi informasi yang bergerak dibidang pendidikan. Nama perusahaan kami adalah PT. Aku Pintar Indonesia

Kontak Kami

+62 812 2000453
info@akupintar.id

Ikuti

Facebook Instagram Youtube WhatsApp
Download Aku Pintar

Download Aplikasi Aku Pintar

Lebih lengkap dan cepat

Download Aku Pintar
Facebook Instagram Youtube WhatsApp