redesain-navbar Portlet

null

Blog

Inilah Cara Lepas dari Stereotip Mental Tempe

Kenali mental tempe dan cara mengatasinya untuk jadi pribadi yang lebih baik.

Mental Tempe, photo by Pixabay on Pexels

Berjalan sampai hari ini, istilah mental tempe sering dilabelkan pada orang yang terlihat paling lemah di lingkungannya. Istilah yang dipopulerkan di masa perjuangan pasca kemerdekaan ini sering dikonotasikan dengan keadaan mudah menyerah, terbelakang, dan tidak berdaya. Sebenarnya apa sih penyebab seseorang diberikan label mental tempe?

 

Penyebab Mental Tempe Timbul 

Mental tempe timbul akibat aktivitas masa lalu yang akhirnya berdampak pada kepercayaan diri yang menurun. Faktor lingkungan dan keluarga berperan banyak pada bertumbuhnya sifat mental tempe ini pada diri seseorang. Kekangan masa lalu juga bisa menyebabkan seseorang kehilangan keinginan untuk mengeksplorasi sekitarnya. 

 

Perasaan Seorang Mental Tempe

Kebiasaan tidak dihargai juga menjadi penyebab seseorang takut untuk keluar dari zona nyamannya. Akibatnya, ia hanya bergerak di zona nyaman yang tidak membuatnya berkembang dengan baik. Kurangnya sosialisasi dengan sesama menjadi lahan subur untuk mental tempe bertumbuh pesat. Lalu bagaimana sih perasaan seorang mental tempe terhadap lingkungannya?

1. Minder

Seseorang yang bermental tempe cenderung tidak berani mengambil keputusan dan selalu ragu-ragu atas setiap pilihan. Sebelum melakukan sesuatu, pikiran negatif telah mengikatnya sehingga membuatnya mengurungkan niat untuk berkembang.

2. Pesimis

Seorang pesimistis akan menyerah sebelum berusaha. Ketika menghadapi suatu masalah, ia akan lari dari permasalahan tersebut.

3. Dependen

Seseorang yang bermental tempe selalu berkata ‘ya’ pada apa yang diperintahkan kepadanya. Hal itu dikarenakan ia tidak punya rasa percaya diri. Contohnya, seseorang rela masuk jurusan Kedokteran, sesuai pilihan orang tuanya. Padahal bakat dan minatnya bukan di jurusan itu. Pada kondisi yang lebih parah, ia seakan menyerahkan seluruh hidupnya untuk diatur orang lain.

4. Egois

Semua perkataan bagai pisau tajam baginya. Seorang bermental tempe mudah tersinggung dan sulit untuk menerima kritik dari orang lain. Dalam pekerjaan, ia cenderung tidak profesional karena sering memaksakan kehendak pribadi.

 

Solusi Menghilangkan Stereotip Mental Tempe

Lalu apakah ada jalan keluar dari stereotip itu? Berikut beberapa cara yang bisa diterapkan untuk menghilangkan stereotip mental tempe.

1. Tingkatkan Kepercayaan Diri

Meningkatkan kepercayaan diri bisa dimulai dengan mengenali kelemahan dan kelebihan. Dengan mengetahui kelemahan, seseorang mengetahui hal mana saja yang seharusnya ditingkatkan. Dengan mengetahui kelebihan, ia mengetahui hal mana saja yang bisa dibanggakan.

2. Asah Kemampuan

Terdapat banyak sekali kemampuan yang dapat dieksplorasi dalam diri seseorang. Bila perlu, gunakan Tes Kemampuan untuk mengetahui keunggulan diri. Memahami apa yang menjadi keunggulan diri sendiri dapat membantu dalam pemilihan kursus untuk meningkatkan soft skill.

3. Berteman dengan Lingkungan yang Positif 

Lingkungan yang positif mendorong seseorang untuk berpikir positif. Ia akan mendapatkan dukungan atas segala aktivitasnya. Lingkungan seperti ini membebaskannya untuk mengeksplor apapun, selama itu tidak merugikan. Dengan begitu, ia akan kuat menghadapi hal-hal negatif dan terhindar dari bahaya melakukan social comparison.

Yuk, bagikan dan coba ketiga cara di atas untuk lepas dari stereotip mental tempe. Hingga akhirnya, Sobat Pintar punya mental baja dan siap menghadapi kerasnya hidup di dunia.

 

 

 

Penulis: Chatarina

Penyunting: Deni Purbowati

20

Entri Blog Lainnya

thumbnail
thumbnail
Menambah Komentar

CssBlog

metablog-web Portlet