redesain-navbar Portlet

Blog

Sudah Cerdaskah Sobat, image via smartcollegevisit.com

Sudah Cerdaskah Sobat?

Nilai bukan ukuran tunggal kecerdasan.

Sedihkah Sobat jika hasil ujian Bahasa tak sebaik Matematika – atau sebaliknya? We're always told that good students have good grades at all subjects. Benarkah demikian? Haruskah kita menguasai semua matapelajaran dengan sempurna? Dan bila masih ada beberapa matapelajaran yang sulit, apakah berarti kita bodoh?

 

Nilai dan Intelegensi

Siapa yang paling pintar di kelas? Bila ada pertanyaan seperti ini, kita sering menggunakan nilai sebagai patokan. Artinya, semakin bagus nilai, semakin pintar siswa tersebut. Dengan mudah kita mengaitkan antara nilai dan intelegensi seseorang.

Padahal nilai ujian tidak mampu menjelaskan kemampuan kita berpikir logis. Secara umum, nilai menggambarkan seberapa baik pemahaman kita tentang suatu matapelajaran. Selain itu, nilai dipengaruhi oleh sudut pandang guru. Mahasiswa pada umumnya paham betul bagaimana faktor subyektivitas ini sangat menentukan.

Bagaimana pula dengan nilai yang diperoleh dengan menyontek, misalnya? Bila demikian, bukankah cukup sulit mengatakan bahwa nilai merefleksikan intelegensi seseorang? Artinya, nilai bagus atau buruk belum tentu berkaitan dengan tingkat intelegensi seseorang.

 

Cerdas dengan Cara yang Berbeda

Then, how should we perceive intelligence? Menguasai ilmu pengetahuan dan belajar tentang hal-hal baru memang penting, bahkan perlu. Akan tetapi, kecerdasan kita yang sesungguhnya adalah mengolah pikiran dan pengetahuan kita dalam menghadapi realita.

So, let's shift our perspective. Dr. Howard Gardner, seorang profesor pendidikan di Harvard University, mengajukan teori bahwa semua orang bisa disebut pintar atau cerdas dalam bidang yang berbeda. Ada orang yang lebih pandai berbahasa, berhitung, bermusik, dan lain-lain.

Dikenal sebagai Kecerdasan Jamak atau Kecerdasan Majemuk, teori Multiple Intelligence Gardner mengakui kecakapan unik yang dimiliki oleh setiap orang. Jadi bila hasil ujian Bahasa tak sebaik Matematika, jangan murung, Sobat. Barangkali memang kecerdasan logika-matematikamu lebih baik ketimbang kecerdasan linguistik.

 

Kecerdasan dan Masa Depan

Masing-masing kita memiliki kekuatan dan kelemahan yang tak sama. Bila kekuatan Sobat berada pada kecerdasan logika-matematika, misalnya, belajar tentang bahasa tentu membutuhkan usaha ekstra. Selain usaha yang harus dikerahkan, hasilnya pun belum tentu sebaik mereka yang memang memiliki kecerdasan linguistik.

Memahami dimana kelemahan dan kekuatan diri sendiri dapat membantu Sobat menentukan jurusan kuliah yang harus dipilih selepas lulus sekolah. Harapannya, dengan mendalami bidang ilmu yang sesuai, kita dapat mengembangkan pengetahuan yang tak terbatas hanya teori pada buku.

Lagipula, bukankah salah satu tujuan kita belajar adalah agar mampu menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari? Dengan begitu, intelegensi semestinya merupakan sesuatu yang akan terus bermanfaat sepanjang hidup kita – bukan sekedar nilai yang tertulis di atas kertas.

 

Menemukan Intelegensimu

Lantas, apa yang menjadi kekuatanmu, Sobat? Is it words, numbers, music, pictures, self-reflection, social experience, or physical experience? Atau, Sobat Pintar lebih suka berada di tengah-tengah alam dengan sering naik gunung, misalnya?

Tes Kemampuan dapat membantu Sobat menemukan tipe kecerdasan terbaikmu. Again, you can use it to guide you in choosing the most suitable field of study at university. Sangat disayangkan bila harus menyia-nyiakan kecerdasan interpersonalmu dalam memahami suasana hati orang lain dengan kuliah Matematika, misalnya.

Sobat Pintar pun dapat menyesuaikan cara belajar dengan tipe kecerdasan tersebut. Misalnya, bila kecerdasan spasialmu mendominasi, gunakan banyak gambar untuk membantu memahami materi pelajaran. Bila kecerdasan intrapersonalmu lebih baik, biasakan untuk belajar secara mandiri alih-alih berkelompok.

 

Begitulah teori Gardner dapat membantu kita pada banyak sisi – mulai dari cara belajar, memilih jurusan kuliah, memahami diri sendiri, hingga meningkatkan rasa percaya diri. Tak perlu menunggu aplikasinya di sekolah, Sobat. Gunakan saja aplikasi Aku Pintar dan dapatkan sebesar-besar manfaat dari teori ini.

Lebih masukan Blog

Ilmu Gizi – Ini Jurusan IPA atau IPS?

Kenapa sih, kita harus makan, Sobat? Apakah hanya karena untuk menutup rasa lapar yang muncul?...

Seberapa Sehatkah Sobat? – Secara Mental

Kita dapat dengan mudah menyadari ketika badan terasa kurang sehat – entah pegal-pegal, sakit...

metablog-web Portlet

popular-post-web Portlet

redesain-footer Portlet

Bersama Aku Pintar temukan jurusan kuliah yang tepat sesuai minat dan bakatmu. Mungkin kamu tertarik dengan kampus dan jurusan kuliah dibawah ini.

Aku pintar logo

Aku Pintar adalah perusahaan teknologi informasi yang bergerak dibidang pendidikan. Nama perusahaan kami adalah PT. Aku Pintar Indonesia

Kontak Kami

+62 812 2000453
info@akupintar.id

Ikuti

Facebook Instagram Youtube WhatsApp Line
Logo Aku Pintar

Daftar Beasiswa Kuliah di Aplikasi Aku Pintar

Buka