redesain-navbar Portlet

Blog

photo via www.golf.com

6 Cara Menjadi Juara

Tips dan Trik Sukses

Kamu merasa jadi orang yang gampang cemas, khawatir, atau takut? Pingin jadi orang yang lebih berani, tangguh, dan percaya diri? Iri melihat teman-temanmu yang sepertinya yakin banget dengan apapun yang dilakukannya? Coba trik-trik berikut ini untuk melatihmu menjadi seseorang yang lebih juara.

 

1. Just Do It

Meskipun latarbelakangnya cukup suram, slogan Nike ini bisa diadopsi untuk membuatmu melangkah. Adakalanya berlebihan dalam memikirkan banyak hal takkan membawamu kemana-mana. Risiko memang perlu dipertimbangkan dan diukur, tapi jangan sampai overthingking – so just do it.

Mau coba bikin bisnis? Mau coba ikut klub panjat tebing? Mau coba resep cake baru? Lakukan saja!

 

2. Belajar dari Kesalahan

Salah satu sebab overthinking adalah menghindari kesalahan. Tapi bila bisa berbesar hati untuk menerima kesalahan yang telah terjadi, kamu dapat belajar banyak dari kesalahan itu.

Misalnya kamu ikut klub panjat tebing, dan suatu hari kamu terjatuh sampai patah tulang. Apakah kamu akan berhenti panjat tebing? Noo! Bersabarlah menjalani masa pemulihan, kemudian pelan-pelan mulailah melakukan olahraga itu dengan teknik yang lebih benar dan jangan mengulangi kesalahan yang sama.

 

3. Kerjakan Hal Baru

Kalau kamu mengulang hal yang sama di tempat yang sama, tahu benar apa yang perlu dilakukan, maka kamu berada di zona nyaman yang membuatmu merasa aman. Santaiii serasa di pantai...

Tapi kamu nggak akan berkembang, nggak akan berubah kearah yang lebih baik! Cobalah melakukan sesuatu yang baru. Misalnya kalau kamu selalu mengambil rute yang sama saat pulang pergi sekolah atau ngampus, lain waktu cobalah rute yang berbeda. Kamu akan menemukan hal baru, pemandangan baru, suasana baru yang tak biasa kamu jumpai setiap hari. Siapa tahu kamu bisa dapat ide-ide baru, melakukan sesuatu yang berbeda, atau yang lain?

 

4. Jangan Dengki

Orang lain lebih sukses dari kamu? Temanmu punya IP jauuuhh lebih bagus dibanding kamu yang udah usaha mati-matian nugas, pedekate dosen, atau apapun itu. Barangkali, teman sebangkumu yang tiap hari kelihatan santai, jadi juara kelas tanpa kamu terimbas sepercikpun kejeniusannya.

Merasa iri? Wajar, manusiawi kok. Tapi kalau perasaan itu hanya membuatmu membenci, kamu nggak akan kemana-mana. Ya, tetep aja begitu, nggak akan jadi lebih baik.

Alih-alih merasa dunia tak adil, gunakan prestasi orang lain sebagai pelecut semangatmu untuk terus berusaha. Tuhan nggak akan merubah hidupmu kalau kamu nggak mau merubah apa-apa yang kurang pada dirimu. Mungkin kamu harus lebih rajin, lebih sopan, lebih bersikap baik, lebih banyak baca, dan lain sebagainya – kamu sendiri yang tahu, kan?

 

5. Lebih Asertif

Kamu merasa apa yang disampaikan guru atau dosen di depan kelas kurang up to date? Acungkan tangan dan sampaikan apa yang kamu tahu. Mungkin awalnya berat, dagdigdug, tanganmu berkeringat, but it's okay! Lama-kelamaan kamu akan terbiasa menyampaikan pendapatmu.

Kenapa mengungkapkan pikiranmu itu penting? Selain melatih keberanian dan kepercayaan diri, sikap asertif akan membuatmu merasa lebih lega. Coba, apa manfaatnya memendam "perasaan, gak gitu deh" atau "kan mestinya begini, bukan begitu." Yang ada juga, malah kamunya yang terus mikirin padahal apapun itu udah lewat, udah nggak relevan lagi.

Sikap asertif juga berlaku dalam menyampaikan pujian. Tak ada ruginya mengapreasiasi prestasi atau sikap baik orang lain – dengan mengucapkan selamat atas prestasinya atau berterimakasih atas kebaikannya. Sikap positif seperti ini tak hanya mengikis dengki dihati, tapi juga dapat membuatmu merasa lebih riang – hey, hidup nggak suram-suram banget, kok!

 

6. Ambil Pilihan Tersulit

Bila ingin menantang dirimu sendiri ketingkat yang lebih ekstrim, cobalah untuk memilih sesuatu yang lebih membuatmu merasa takut saat dihadapkan pada dua pilihan. Cara nekat ini dapat membuatmu 'terpaksa' keluar dari zona nyaman – asal kamu tak lupa mengukur risikonya dan menimbang masak konskuensinya.

Tahukah kamu, apa kata Steve Jobs tentang bagaimana dia menentukan pilihan dalam hidupnya? He said, "Remembering that I'll be dead soon is the most important tool I've ever encountered to help me make the big choices in life. Because almost everything - all external expectations, all pride, all fear of embarrassment or failure - these things just fall away in the face of death, leaving only what is truly important."

Lebih masukan Blog

Intip Jurusan yang Dibutuhkan pada Rekrutmen CPNS 2018

Apakah bekerja dengan status sebagai Pegawai Negeri Sipil masuk dalam salah satu opsi masa...

Apa yang Terlewat Dipelajari Dikelas Meskipun Nilaimu Bagus?

Sukses nggak harus kuliah, buktinya Albert Einstein nggak selesai sekolah. Bahkan, gurunya...

metablog-web Portlet

popular-post-web Portlet

redesain-footer Portlet

Bersama Aku Pintar temukan jurusan kuliah yang tepat sesuai minat dan bakatmu. Mungkin kamu tertarik dengan kampus dan jurusan kuliah dibawah ini.

Aku pintar logo

Aku Pintar adalah perusahaan teknologi informasi yang bergerak dibidang pendidikan. Nama perusahaan kami adalah PT. Aku Pintar Indonesia

Kontak Kami

+62 812 2000453
info@akupintar.id

Ikuti

Facebook Instagram Youtube WhatsApp Line