redesain-navbar Portlet

Blog

Ayo Cari Tahu Tipe-Tipe Gangguan Kepribadian, photo via www.borderline-personality-disorder.com

Ayo Cari Tahu: Tipe-Tipe Gangguan Kepribadian

Gangguan kepribadian mempengaruhi hubungan interpersonal.

Pernah dituduh paranoid, Sobat? Atau justru Sobat pernah memberi label paranoid pada orang lain? Did you know that it's not so easy to call someone paranoid? Paranoid termasuk kedalam salah satu jenis gangguan kepribadian. Ingin tahu jenis-jenis gangguan kepribadian yang lain?

 

1. Paranoid

Dibanding tipe gangguan kepribadian yang lain, paranoid terbilang yang paling familiar ditelinga kita. Seseorang yang paranoid menganggap orang lain, sekalipun teman atau keluarga sendiri, berbahaya. Oleh sebab itu, seorang paranoid akan terus-menerus merasa curiga, bahkan mencari-cari alasan untuk membenarkan prasangkanya.

Seseorang yang paranoid akan dengan mudah merasa bahwa dirinya dijauhi, ditolak, atau tidak disukai. Sesuatu yang dianggap biasa oleh orang kebanyakan dapat dianggap memalukan bagi seorang paranoid. Karena senantiasa memendam rasa jengkel, seorang paranoid cenderung memiliki hubungan interpersonal yang kurang baik.

Seorang paranoid mempertahankan egonya dengan menyematkan pikiran dan perasaan negatifnya pada orang lain. Laman Psychology Today menyebutkan bahwa kondisi kejiwaan paranoid terjadi karena faktor lingkungan, namun faktor genetika pun memiliki andil didalamnya.

Ilmu kejiwaan menempatkan paranoid kedalam kluster A. Selain paranoid, schizoid dan schizotypal termasuk kedalam kluster yang sama.

 

2. Antisosial

Selain paranoid, antisosial juga cukup akrab ditelinga, bukan? Antisosial tak ada kaitannya dengan relasi sosial, Sobat. Rather, antisocial is a type of personality disorder.

Seseorang disebut antisosial bila tindakan dan kata-katanya sangat abai akan perasaan orang lain. Seorang antisosial cenderung mengabaikan aturan dan kewajiban sosial yang berlaku, mudah tersinggung, bersikap agresif, impulsif, bahkan tak mudah merasa bersalah.

Gangguan kepribadian ini berada didalam kluster B, bersama dengan gangguan kepribadian ambang, histrionik, dan narsisistik. Is the last one the most familiar to you, Sobat?

Kita dengan mudah melontarkan 'tuduhan' narsis walaupun dalam konteks bercanda. Padahal, seseorang yang memiliki gangguan kepribadian narsisistik punya satu ciri mencolok, yaitu egois. Ia suka mencari perhatian dan pujian, namun pilih-pilih siapa yang layak dan pantas untuk menjadi temannya.

 

3. Obsesif Kompulsif

Seseorang disebut obsesif kompulsif ketika pikiran-pikiran negatifnya sendiri membuatnya merasa takut, khawatir, dan gelisah sehingga timbul obsesi berlebihan untuk menghilangkan kecemasannya. Obsesi tersebut dapat tertuju pada detail, pengaturan, jadwal, tataurutan, bahkan aturan.

Obsesi yang timbul memang mirip dengan sikap perfeksionisme. Tapi bagi seorang obsesif kompulsif, perfeksionisme yang dikejarnya sangat berlebihan sampai-sampai tak ada pekerjaan yang dapat dituntaskan. Kesungguhannya dalam bekerja pun sampai mengorbankan waktu santai dan hubungan interpersonalnya.

Kita dapat mengenali seorang obsesif kompulsif ketika ia terlalu berhati-hati dan kaku dalam segala hal. An obsessive compulsive person needs to control everything. Ketika ada hal yang tak bisa dikendalikan atau dipahami, kencenderungan obsesif kompulsifnya akan membuatnya semakin cemas.

Karena kebutuhannya untuk serba mengambil kendali, seorang obsesif kompulsif biasanya sulit mentolerir. Lebih mudah baginya untuk menggolongkan baik atau buruk alih-alih memahami segala fenomena yang memang terjadi. Tak jarang, tuntutan yang tak masuk akal merusak hubungan interpersonalnya dengan teman dan keluarga.

Obsessive compulsive personality disorder belongs to cluster C. Didalam kelompok yang sama ini juga terdapat gangguang kepribadian avoidant (cemas menghindar) dan dependent (ketergantungan).

 

The majority of those with personality disorder deny their mental health condition. Padahal, tanpa penanganan yang tepat, gangguan kepribadian akan tetap melekat. Melalui berbagai macam terapi psikologi, seperti family-focused therapy, interpersonal therapy, atau terapi psikologi yang lain, gangguan kepribadian sebenarnya dapat diatasi.

Lebih masukan Blog

Lelah, Tapi Bukan Fisik – Apa dan Bagaimana?

Sehabis kelas olahraga, wajar saja bila Sobat merasa letih dipenghujung hari. Istirahat yang...

Sudah Salah Jurusan, Harus Bagaimana? Ini 5 Alternatifnya

Setelah ditelaah, ditimbang-timbang, dan dipikir ulang, akhirnya Sobat menyimpulkan bahwa...

metablog-web Portlet

popular-post-web Portlet

redesain-footer Portlet

Bersama Aku Pintar temukan jurusan kuliah yang tepat sesuai minat dan bakatmu. Mungkin kamu tertarik dengan kampus dan jurusan kuliah dibawah ini.

Aku pintar logo

Aku Pintar adalah perusahaan teknologi informasi yang bergerak dibidang pendidikan. Nama perusahaan kami adalah PT. Aku Pintar Indonesia

Kontak Kami

+62 812 2000453
info@akupintar.id

Ikuti

Facebook Instagram Youtube WhatsApp Line
Download Aku Pintar

Download aplikasi Aku Pintar dan dapatkan pulsa 50k!

Buka