PinpointBlog

website-baru-feed-banner Portlet

Informasi Terkini Seputar Dunia Pendidikan

Informasi terbaru

website-baru-navbar Portlet

Blog

Intelegensi Cerdas yang Bagaimana, photo via www.thoughtco.com

Intelegensi – Cerdas yang Bagaimana?

Kecerdasan memiliki pengertian dan dampak yang lebih luas dari sekedar prestasi akademis.

Sobat Pintar tak asing lagi dengan tokoh Charles Darwin, bukan? Iya, Darwin dikenal dengan Teori Evolusinya. Namun ternyata, Darwin juga memperkenalkan Teori Inteligensi. Nah, tentang hal ini Sobat sudah tahu apa belum? Well, let's read on and find out more.

 

Intelegensi, Bagaimana Kita Memahaminya?

Apa sebenarnya intelegensi? Menurut KBBI, intelegensi merupakan daya reaksi atau penyesuaian yang cepat dan tepat, baik secara fisik maupun mental, terhadap pengalaman baru, membuat pengalaman dan pengetahuan yang telah dimiliki siap untuk dipakai apabila dihadapkan pada fakta atau kondisi baru.

Menurut Darwin, intelegensi juga terkait dengan insting dan respons cepat – yang dapat ditimbulkan dari latihan atau kejadian berulang. Contoh sederhananya, sering tertangkap basah makan di kantin sekolah, maka lama-kelamaan Sobat seakan dapat mengetahui ketika guru Tatib masih di ujung lorong menuju kantin.

 

Intelegensi, Bagaimana Kaitannya dengan IQ?

IQ merupakan akronim dari Intelligence Quotient – Sobat Pintar juga tak asing dengan istilah ini, bukan? Nah, IQ merupakan istilah yang lebih spesifik dibanding pengertian intelegensi secara umum. Kepribadian seseorang dapat dinilai dari intelegensinya, sedangkan prestasi akademik hanya dapat ditentukan oleh IQ-nya.

Kecakapan khusus seseorang pada bidang tertentu juga dapat dinilai dari intelegensinya. Adakah temanmu yang dapat mendendangkan sebuah lagu dengan tepat setelah mendengarnya sekali saja? Barangkali kita hanya menilainya suka menyanyi, padahal sebenarnya ia memiliki intelegensi musikal yang lebih baik dibanding orang-orang lain disekitarnya.

Perbedaan intelegensi dan IQ adalah pada pengukurannya. IQ seseorang dapat diukur melalui tes yang hasilnya dapat diwujudkan dalam bentuk angka, namun tidak demikian halnya dengan intelegensi. Setidaknya, sejauh ini masih sulit mengukur intelegensi dengan hasil yang akurat.

 

Intelegensi, Dimana Kekuatan dan Spesialisasimu?

Salah satu sebab sulitnya mengukur intelegensi adalah karena banyaknya ragam intelegensi pada tiap individu. Howard Gardner memperkenalkan sebuah teori tentang tipe-tipe intelegensi manusia, yang kita kenal sebagai multiple intelligence atau kecerdasan (intelegensi) majemuk.

Pada awalnya, Gardner menyebutkan delapan macam intelegensi majemuk, yaitu verbal-linguistik, logika-matematika, visual-spasial, musikal, naturalistik, kinestetik, interpersonal, dan intrapersonal. Kemudian, pada tahun 2009 Gardner menambahkan dua macam intelegensi lagi, yaitu eksistensial dan moral.

Wah, banyak juga ya, Sobat? Itulah sebabnya, mengukur intelegensi seseorang tak dapat dilakukan semudah mengukur IQ-nya. Namun menurut sebuah penelitian pada tahun 2006, masing-masing tipe intelegensi Gardner tersebut dipengaruhi oleh kecerdasan umum (general intelligence) – istilah yang juga mengacu pada IQ atau kemampuan kognitif.

Edutopia menyebutkan bahwa setiap orang memiliki kedelapan macam intelegensi Gardner (intelegensi/ kecerdasan majemuk) tersebut. Akan tetapi, masing-masing orang memiliki kadar bakatnya yang berbeda dari orang lain – seperti pada pada contoh teman dengan intelegensi musikal diatas.

So, what intelligence that you think the strongest in you? Is it musical-rhytmic, visual-spatial, verbal-linguistic, logical-mathematical, bodily-kinesthetic, interpersonal, naturalistic, existential, or moral?

 

Intelegensi, Bagaimana Kita Menyikapinya?

Alih-alih untuk mengelompokkan setiap orang kedalam tipe-tipe intelegensi, teori intelegensi Gardner sebenarnya justru memberi keleluasaan kita dalam belajar. Artinya, wajar saja bila Sobat Pintar punya nilai Matematika lebih tinggi dibanding Bahasa Inggris, atau sebaliknya. You don't have to score perfect at all subjects – and it's okay!

Menurut Gardner, intelegensi atau kecerdasan merupakan proses biologi dan psikologi yang kita alami dalam mencerna suatu informasi. Nantinya, informasi tersebut berguna untuk memecahkan masalah atau menciptakan produk yang bermanfaat.

In other words, it takes both intelligence during the information processing and creativity for executing for us to succeed. Therefore, we can't stop at and be satisfied by our IQ score only. Instead, how we use our intelligence matters as well.

Lebih masukan Blog

Sosiologi, Sudah Tepatkah yang Sobat Ketahui Tentang Jurusan Ini?

Sosiologi bukanlah cabang ilmu yang baru bagi Sobat Pintar yang saat ini tengah duduk dikelas...

Presentasi Tugas Sukses: 3 Tips untuk Introvert

Introvert memang dikenal pendiam, pemalu, dan tak banyak terlibat dalam kegiatan yang...

metablog-web Portlet

popular-post-web Portlet

Terpopuler

Terbaru