redesain-navbar Portlet

null

Blog

Psikologi Bukan untuk Sobat yang Seperti Ini

Memiliki beberapa karakteristik tertentu membuat belajar Psikologi menjadi lebih menyenangkan.

Psikologi Bukan untuk Sobat yang Seperti Ini, image via gabbitas.com

Siapa ingin kuliah Psikologi? Kalau Sobat Pintar memang bercita-cita kuliah dijurusan ini, atau bahkan menjadi Psikolog, selamat! You'll be among the majority. Iya, Psikologi adalah salah satu jurusan kuliah dengan peminat yang banyak. Bahkan, jumlah mahasiswa Psikologi di berbagai kampus terus meningkat.

But, wait. Sudahkah Sobat memilih jurusan yang tepat? Asal tahu saja, Psikologi takkan cukup rewarding atau memuaskan buat Sobat-Sobat Pintar yang... seperti berikut ini.

 

1. Tidak Tertarik dengan Ilmu-Ilmu Abstrak dan Penuh Pemikiran

Tekanan sosial, norma, loyalitas, kebahagiaan, kecemasan, dan berbagai hal psikis lain bukanlah sesuatu yang riil – jauh berbeda dengan duri yang menusuk telapak kaki kita, yang jelas terlihat. Untuk memahami hal-hal abstrak tersebut, mahasiswa Psikologi harus mengakrabkan diri dengan ilmu-ilmu abstrak seperti Filfasat.

Apalagi, Ilmu Psikologi memang lahir dari Filsafat. Immanuel Kant dan David Hume merupakan sosok filsuf yang sama pentingnya dengan tokoh-tokoh Psikolog dunia. Mahasiswa Psikologi pun harus mau memikirkan, mencerna, merenungkan, dan memahami teori tentang dualisme maupun konsep eksistensi.

 

2. Tidak Tertarik untuk Belajar Ilmu dan Pengetahuan Lain

Psikologi bukan ilmu yang mampu berdiri sendiri. Selain Filsafat, Psikologi juga terkait dengan Sosiologi, Antropologi, dan lain-lain. Kenapa ada begitu banyak ilmu lain yang terkait dengan Psikologi?

Obyek Ilmu Psikologi adalah manusia, dan setiap pribadi berbeda dari yang lain. Ketika Psikolog menghadapi seorang klien, boleh jadi latarbelakang keilmuan atau bidang keahlian orang tersebut turut mempengaruhi perilakunya. Misalnya, topik pembicaraan seorang engineer biasanya berbeda dari hal-hal yang disukai oleh seorang fashion designer.

Pada contoh diatas, sedikit saja pengetahuan tentang bidang engineering dan fashion tentu sangat membantu Psikolog memahami kliennya. Bukankah semakin baik pemahaman kita tentang orang lain, semakin mudah juga kita berinteraksi dengannya?

 

3. Tidak Tertarik dengan Interaksi Sosial dan Kehidupan secara Umum

Pernah menjumpai Psikolog yang jutek, Sobat? Memang ada pengecualian, tapi hampir setiap Psikolog yang kita temui, atau sekedar tahu diberbagai media, adalah sosok-sosok yang ramah, mudah diterima oleh banyak orang, populer, dan menyenangkan. There's no single reason to dislike anyone of them.

Apalagi, biasanya mereka cukup aktif dalam berbagai kegiatan sosial seperti membantu pemulihan trauma pasca bencana alam, menyuarakan anti kekerasan pada perempuan dan anak-anak, dan lain-lain. Psikologi memang tepat bagi mereka yang memiliki kecintaan dan perhatian tulus pada sesama dan kehidupan.

 

4. Tidak Suka dengan Ilmu Sains, Khususnya Biologi dan Matematika

Memang Psikologi terkait erat dengan ilmu tentang kejiwaan, tapi pengetahuan tentang Biologi juga diperlukan. Maka, mahasiswa Psikologi juga belajar tentang Biospikologi dan Psikologi Faal, yang menjadi pengantar Psikologi Klinis. Dalam ilmu yang berbau sains ini dipelajari tentang indera, syaraf, otak, sistem endokrin, neurotransmiter, dan lain-lain.

Sebagai keilmuan akademis, pendekatan yang dilakukan dalam Psikologi harus ilmiah dan terukur. Itulah sebabnya, mahasiswa Psikologi juga belajar tentang Statistik dan Psikometri. Statistik digunakan sebagai dasar penyusunan skala Psikologi, sedangkan Psikometri mengulas tentang skala alat tes Psikologi. Yes, it's all about Math!

Psikologi bukan ilmu tebak-tebak buah manggis, Sobat. Hanya karena sudah lulus kuliah, seorang Sarjana Psikologi tidak dapat membuat kesimpulan berdasar pada suatu keumuman atau membuat generalisasi berdasar pada satu kasus yang pernah dijumpai. Penelitian, eksperimen, observasi, dan pengambilan data mengiringi setiap analisis yang dilakukan Psikolog.

 

5. Tidak Suka Membaca Buku dan Jurnal Ilmiah

Karena membahas tentang manusia, pemikiran dan perilakunya, Psikologi termasuk salah satu bidang ilmu yang cukup dinamis. Teori Psikologi yang sekarang berkembang dan sedang hangat-hangatnya dibicarakan di kampus mungkin sudah menjadi basi dalam 10 atau 15 tahun mendatang. Jadi, harus terus update dan upgrade diri ya, Sobat!

 

So, do you believe you're the right person for Psychology? Boleh-boleh saja lho, kalau tetap ingin belajar Psikologi. Jika masih ada yang dirasa kurang, misalnya kurang suka membaca, masih ada waktu untuk memperbaikinya. Dibiasakan saja banyak-banyak membaca sedari sekarang, Sobat!

440

Lebih masukan Blog

thumbnail
thumbnail
1 Comment
hmm
00

metablog-web Portlet

CssBlog

popular-post-web Portlet

redesain-footer Portlet

Bersama Aku Pintar temukan jurusan kuliah yang tepat sesuai minat dan bakatmu. Mungkin kamu tertarik dengan kampus dan jurusan kuliah dibawah ini.

Aku pintar logo

Aku Pintar adalah perusahaan teknologi informasi yang bergerak dibidang pendidikan. Nama perusahaan kami adalah PT. Aku Pintar Indonesia

Kontak Kami

+62 812 2000453
info@akupintar.id

Ikuti

Facebook Instagram Youtube WhatsApp
Download Aku Pintar

Download Aplikasi Aku Pintar

Lebih lengkap dan cepat

Download Aku Pintar
Facebook Instagram Youtube WhatsApp