redesain-navbar Portlet

null

Blog

Anti Baper: 5 Langkah Menyikapi Kritik

Kritik yang tepat memberi kesempatan pada perubahan yang lebih baik.

Menyikapi Kritik, image credit Joshua Earle on Unsplash

BBC Indonesia pernah mengutip sebuah penelitian yang dilakukan di University of Waterloo, Kanada. Laporan akhir penelitian tersebut mendapati bahwa pelajar dengan prestasi akademis yang rendah cenderung mengatasi rasa malunya dengan menyalahkan guru.

Semakin jelek nilai yang diterima, para pelajar dalam penelitian tersebut semakin menyalahkan rendahnya kualitas pendidikan yang telah diperoleh. Tapi apakah benar demikian? Pasalnya, masih dalam penelitian tersebut, pelajar dengan nilai yang lebih baik tidak bersikap demikian negatif terhadap guru yang sama.

Mari anggap nilai akademis dalam penelitian tersebut adalah kritik yang disampaikan orang lain terhadap kita. Bagaimana tanggapan kita? Apakah serta-merta menyalahkan si pengkritik sebagaimana pelajar dalam penelitian tersebut menyalahkan guru? Atau sebaliknya, kita melakukan koreksi pada diri sendiri? Bagaimana sebaiknya sikap kita dalam menghadapi kritik?

 

1. Dengarkan Dulu, Tak Perlu Libatkan Emosi

Jangan buru-buru menganalisis kritik yang diberikan, dengarkan saja dulu. Misalnya kita mendapat teguran, "Belajar lebih tekun biar nilai Matematikamu nggak jelek" atau "Esaimu nggak jelas ngomongin apa." Diam dulu dan cerna selama beberapa saat kritik tersebut.

Tiap orang membutuhkan waktu yang berbeda – bisa beberapa menit atau hanya lima detik. Dalam durasi tersebut, kita dapat dengan mudah terdorong untuk membela diri dan bersikap defensif. Tapi tanggapan yang kita berikan saat kritik datang, boleh jadi itulah segalanya yang menunjukkan kualitas diri kita.

 

2. Cermati Kebenaran yang Disampaikan

Jadi, dengarkan saja dulu. Sort your facts. Pernah memilah menu lauk yang tidak kita sukai ke tepi piring? Seperti itulah gambarannya. Pilih fakta-faktanya, sisihkan dulu praduga, emosi, dan pembelaan diri. Dari contoh diatas, apa fakta yang bisa kita peroleh? Pertama, nilai Matematika masih kurang. Kedua, kualitas esai harus diperbaiki.

Lantas, nilai Matematika yang baik dan yang jelek itu berapa, sih? Pula, esai yang diinginkan oleh guru atau dosen seharusnya memiliki kriteria bagaimana, sih? Kita memerlukan standar yang jelas agar tak terbawa subyektivitas. Renungkan pula, sudahkah kita sungguh-sungguh belajar Matematikanya? Sudahkan kita berlatih menulis esainya?

 

3. Fokus pada Sisi Positif dan Solusi

Setelah mencerna kritik yang disampaikan, kita perlu melontarkan pertanyaan untuk mendapatkan penjelasan. Dengan bertanya, kita dapat menggiring kritik tersebut pada langkah-langkah yang lebih kongkret untuk melakukan perbaikan – bahkan menemukan solusi.

Misalnya, tanyakan bagaimana tips belajar Matematika yang efektif agar nilaimu meningkat. Pula, tanyakan bagaimana cara menulis esai yang baik – bahkan, bila perlu mintalah contoh esai yang penulisannya baik dan runtut. Tak perlu berpikir kemana-mana, fokus saja dulu untuk melibatkan si pemberi kritik dalam membuat perbaikan bersama-sama.

 

4. Abaikan Saja, Bila Perlu

Sayangnya, tak semua kritik perlu didengarkan. Adakalanya orang mengkritik hanya karena tidak sesuai dengan selera pribadinya atau sedang menghadapi suatu permasalahan kemudian menimpakan kejengkelannya pada kita. Sometimes people criticize for the sake of criticizing. Or, perhaps somebody is just having a bad day.

Kritik yang tidak valid seperti ini diabaikan saja, Sobat. Itulah sebabnya kita perlu menerapkan dua langkah pertama diatas. Gunakan langkah ketiga, yaitu mengajukan permintaan saran dan solusi, untuk memastikan niat atau tujuan si pengkritik. Keep in mind that a mean comment isn't always about you.

 

5. Terima Kritik, Sampaikan Terima Kasih

Sebenarnya kita semua memerlukan kritik yang membangun. Kritik yang baik adalah wujud perhatian orang lain, baik itu teman, orang tua, guru, atau dosen. Dengan kritik tersebut, kita dapat meningkatkan kualitas karya kita – entah itu prestasi akademis atau yang lain.

Itulah sebabnya justru kita harus berterima kasih ketika ada kritik yang dialamatkan pada kita. Itulah kesempatan kita untuk berubah dan memperbaiki diri. Maka, terimalah kritik tersebut dan ucapkan terima kasih.

Namun perlu dicatat, agar dapat memperbaiki diri, kita perlu menyikapi kritik sebagai sesuatu yang tidak menyerang diri pribadi. Diminta belajar Matematika lebih tekun bukan berarti kita malas. Esai yang kurang baik bukan berarti kita tak bisa menulis. There's no need to jump into any conclusions yet.

1
330

More Blog Entries

thumbnail
thumbnail
1 Comment
wkwlwk anti baper
00

metablog-web Portlet

CssBlog

popular-post-web Portlet

redesain-footer Portlet

Bersama Aku Pintar temukan jurusan kuliah yang tepat sesuai minat dan bakatmu. Mungkin kamu tertarik dengan kampus dan jurusan kuliah dibawah ini.

Aku pintar logo

Aku Pintar adalah perusahaan teknologi informasi yang bergerak dibidang pendidikan. Nama perusahaan kami adalah PT. Aku Pintar Indonesia

Kontak Kami

+62 812 2000453
info@akupintar.id

Ikuti

Facebook Instagram Youtube WhatsApp
Download Aku Pintar

Download Aplikasi Aku Pintar

Lebih lengkap dan cepat

Download Aku Pintar
Facebook Instagram Youtube WhatsApp