APSiswaNavbarV2

redesain-navbar Portlet

BelajarPintarV3

Peta Belajar Bersama

C:\Users\Ester\Pictures\Cover AP\peta belajar bersama.jpg


 

Pengertian, Faktor, Jenis, Hukum dan Fungsi dan Kurva Permintaan

C:\Users\Ester\Pictures\Cover AP\bab 4 modul 2.jpg

Permintaan

Permintaan adalah sejumlah barang dan jasa yang diinginkan dan mampu dibeli oleh konsumen untuk memenuhi kebutuhan pada berbagai tingkat harga dan waktu tertentu di pasar. Biasanya, tinggi permintaan akan mempengaruhi harga. Sebaliknya, rendahnya permintaan juga akan membuat harga semakin rendah.

Faktor Yang Mempengaruhi Permintaan

Permintaan adalah jumlah keseluruhan barang/jasa yang ingin dibeli oleh konsumen pada berbagai tingkat harga. Hukum permintaan menyatakan bahwa ketika harga suatu barang meningkat, ceteris paribus (faktor-faktor lain dianggap tetap), jumlah permintaan barang tersebut akan menurun (berbanding terbalik/negatif). Permintaan yang terjadi di pasar ini dipengaruhi beberapa faktor lho, antara lain:

1. Harga barang itu sendiri

Apabila harga suatu barang semakin murah, kecenderungan permintaan terhadap barang itu akan bertambah dan hal ini berlaku juga sebaliknya.

2. Harga barang lain yang terkait

  • Apabila harga barang substitusinya turun, maka permintaan akan barang tersebut akan berkurang. Namun apabila harga barang substitusinya naik, maka permintaan barang tersebut akan meningkat. (hubungannya positif/berbanding lurus)

  • Apabila harga barang komplementernya turun, maka permintaan akan barang tersebut akan menurun pula. Sebaliknya, jika harga barang komplementernya naik, maka permintaan akan barang tersebut akan meningkat pula. (hubungannya negatif/berbanding terbalik)

3. Tingkat Pendapatan

Tingkat pendapatan konsumen akan menunjukkan daya beli konsumen. Semakin tinggi tingkat pendapatan, maka semakin meningkat permintaan terhadap suatu barang tersebut. Contohnya, di suatu pasar malam terdapat bazar baju murah, Caca memutuskan hanya membeli satu baju seharga Rp80.000 karena Caca hanya memiliki penghasilan Rp500.000/bulan. Berbeda dengan Amed yang berpenghasilan Rp1.000.000/bulan, ia membeli 2 baju di bazar tersebut.

4. Selera Masyarakat

Selera atau kebiasaan juga akan memengaruhi permintaan suatu barang. Jika selera masyarakat terhadap suatu barang meningkat, permintaan terhadap barang itu pun akan meningkat. Contoh, celana panjang sedang menjadi tren sekarang, akibatnya jumlah permintaan model celana panjang cenderung meningkat.

5. Jumlah Penduduk

Semakin besar jumlah penduduk suatu daerah atau negara, semakin tinggi permintaan suatu barang untuk harga tertentu.

6. Prediksi Konsumen tentang Kondisi pada Masa Mendatang.

Bila kita memperkirakan bahwa harga suatu barang akan naik, adalah lebih baik membeli barang itu sekarang, sehingga mendorong orang untuk membeli lebih banyak saat ini guna menghemat belanja di masa mendatang.

Jenis-Jenis Permintaan

Permintaan primer

Permintaan primer (primary demand) diarahkan untuk kategori atau jenis produk tertentu. Itu tidak mengarah pada merek tertentu. Sehingga, itu fokus pada pada manfaat yang lebih luas tanpa menyoroti manfaat menggunakan barang dari satu merek tertentu. Sehingga, ketika perusahaan mempromosikan, mereka bertujuan untuk mendorong minat pada kategori produk atau jenis produk tertentu, tanpa mengarahkan pemirsa ke merek tertentu. Misalnya, sebuah produsen mobil listrik meluncurkan kampanye iklan untuk mendorong konsumen beralih dari mobil berbahan bakar karbon. Perusahaan mengajak konsumen berpartisipasi dalam melestarikan lingkungan dengan mengurangi jejak karbon.

Permintaan sekunder

Permintaan sekunder (secondary demand) berarti diarahkan untuk merek atau produk tertentu dalam kategori produk yang lebih luas. Misalnya, permintaan untuk kategori produk minuman ringan adalah permintaan primer. Sedangkan, permintaan untuk minuman ringan merek Coca-Cola adalah permintaan sekunder. Promosi untuk menciptakan permintaan sekunder mengarah pada persaingan merek. Perusahaan saling bersaing untuk menonjolkan merek masing-masing dan berusa menciptakan preferensi. Sehingga, konsumen memilih merek mereka daripada merek pesaing.

Permintaan laten

Permintaan laten (latent demand) berarti belum tidak aktif, tidak dapat diamati, atau belum terealisasi. Itu muncul karena beberapa alasan. Pertama, konsumen menginginkan suatu produk, tapi mereka tidak memiliki uang untuk membeli. Sehingga, keinginan mereka tidak terealisasi. Atau, mereka memiliki hasrat tersembunyi dan tidak diungkapkan. Itu membutuhkan pemasar untuk menggali lebih dalam melalui riset pemasaran.

Permintaan langsung

Permintaan langsung (direct demand) mengacu pada permintaan untuk tujuan konsumsi langsung. Mereka tidak tergantung pada permintaan produk lain. Contohnya adalah permintaan terhadap produk pakaian, makan kaleng dan smartphone.

Permintaan turunan

Permintaan turunan (derived demand) mengacu pada permintaan terhadap suatu produk, yang mana itu muncul dan tergantung pada permintaan produk lainnya. Contohnya adalah permintaan bensin. Itu tergantung pada permintaan mobil. Ketika permintaan mobil meningkat, itu juga akan meningkatkan permintaan terhadap bensin. Contoh lainnya adalah permintaan kayu. Itu tergantung pada permintaan furniture.

Permintaan negatif

Permintaan negatif (negative demand) adalah ketika produk cenderung dihindari atau tidak disukai oleh konsumen. Misalnya, perawatan medis cenderung memiliki permintaan negatif. Konsumen cenderung mengambil tindakan pencegahan penyakit daripada harus membeli layanan medis. Begitu juga, polis asuransi juga mirip. Orang cenderung berhati-hati daripada harus mengeluarkan uang rutin untuk membayar polis.

Permintaan historis

Permintaan historis (historical demand) berasal dari pelanggan yang telah membeli produk atau layanan di masa lalu. Pemasar biasanya menggunakan datanya sebagai panduan untuk memperkirakan permintaan di masa depan. Selain itu, data tersebut juga digunakan untuk memeriksa pola permintaan, karakteristik pembeli, dan volume pembelian.

Permintaan saat ini

Permintaan saat ini (current demand) merujuk pada kuantitas yang bersedia dan mampu beli pada tingkat harga saat ini. Kita bisa menghitungnya dengan mengalikan jumlah total pembeli dengan rata-rata kuantitas atau nilai yang dibeli oleh setiap konsumen. Misalnya, di harga $10 saat ini, konsumen bersedia membeli 10 unit barang. Jika di pasar ada 3.000 konsumen, maka volume permintaan saat ini adalah 30.000 unit. Jika harga berubah, volume juga akan berubah.

Permintaan potensial

Permintaan potensial (potential demand) adalah permintaan yang diperkirakan berdasarkan pada pelanggan yang mungkin membeli produk dan layanan jika kriteria tertentu dipenuhi. Misalnya, konsumen memiliki kemampuan membeli tetapi belum melaksanakan pembelian. Mereka mungkin masih menunggu saat yang tepat. Misalnya, mereka menunggu harga turun sedikit dari yang sekarang.

Permintaan efektif

Permintaan efektif (effective demand) merujuk pada keinginan terhadap suatu barang yang disertai dengan kemampuan untuk membayar untuk harga yang diberikan. Jadi, konsumen menginginkan dan memiliki uang untuk membeli barang tersebut.

Permintaan yang menurun 

Permintaan yang menurun (declining demand) adalah ketika permintaan menunjukkan tren yang lebih rendah dari waktu ke waktu. Itu biasanya merupakan bagian akhir dari siklus hidup produk. Konsumen mungkin tidak lagi menyukai produk karena mereka menemukan alternatif yang lebih baik.

Permintaan tidak reguler

Permintaan tidak reguler (irregular demand) terjadi ketika itu berfluktuasi dari waktu ke waktu. Itu mungkin musiman seperti peningkatan produk pariwisata selama masa liburan. Atau, peningkatan permintaan coklat saat Valentine. Dalam kasus ini, permintaan meningkat selama musim puncak dan menurun selama musim normal.

Permintaan bersama

Permintaan bersama (joint demand) adalah ketika permintaan dua atau lebih barang saling tergantung. Mereka biasanya saling melengkapi. Misalnya permintaan bensin dengan mobil atau permintaan printer dengan tinta. Satu barang mungkin aksesori untuk barang yang lain seperti ban dengan mobil.

Permintaan komposit

Permintaan komposit (composite demand) adalah ketika sebuah produk bisa kita gunakan untuk memenuhi dua atau lebih tujuan atau penggunaan. Misalnya, kita bisa menggunakan jagung sebagai pakan ternak, memakannya langsung, atau sebagai bahan baku etanol.

Permintaan jangka pendek

Permintaan jangka pendek (short-run demand) mengacu pada permintaan ketika konsumen mengambil reaksi relatif lambat terhadap perubahan harga. Itu mungkin karena mereka tidak memiliki alternatif lain. Atau, alternatif lain mungkin belum tersedia.

Permintaan jangka panjang

Permintaan jangka panjang (long-run demand) adalah permintaan ketika konsumen sepenuhnya fleksibel dalam menanggapi perubahan harga. Itu relatif elastis. Misalnya, dalam kasus diet di atas, konsumen telah sepenuhnya beradaptasi dengan menu diet. Selera mereka telah berubah total dan tidak lagi melakukan kebiasaan lama. Selain itu, dalam jangka panjang, berbagai variasi menu diet mungkin telah tersedia di pasar. Atau, mereka telah sepenuhnya menyesuaikan anggaran belanja.

Permintaan kompetitif

Permintaan kompetitif (competitive demand) muncul ketika kita memiliki beberapa alternatif produk untuk di pilih. Dan, ketika kita memilih yang satu, kita meninggalkan yang lain. Dengan kata lain, produk-produk tersebut saling mensubstitusi dan memenuhi kebutuhan kita yang sama.

Permintaan pasar

Permintaan pasar (market demand) mewakili jumlah dari permintaan individu di sebuah pasar suatu barang. Konsumen tersebut tidak hanya menginginkan barang tapi juga memiliki kemampuan untuk membeli pada tingkat harga yang diberikan.

Permintaan individu

Permintaan individu (individual demand) adalah kuantitas yang diminta oleh seseorang pada tingkat harga tertentu, di mana mereka tidak hanya memiliki keinginan untuk membeli tapi juga memiliki uang untuk melakukannya. Secara singkat, itu datang dari satu orang.

Hukum Permintaan 

Dalam konteks ekonomi, permintaan merupakan sejumlah barang atau jasa yang dibeli atau diminta pada suatu tingkat harga dan waktu tertentu. Permintaan merepresentasikan kebutuhan atau keinginan konsumen akan barang dan jasa yang ingin dipenuhi.

Lantas, apa yang dimaksudkan dengan hukum permintaan? Hukum permintaan adalah suatu kaidah yang menjelaskan tentang hubungan negatif antara tingkat harga dengan jumlah barang atau jasa yang diminta. Jika harga naik, maka jumlah barang atau jasa yang diminta akan turun. Demikian pula sebaliknya, jika harga turun, maka permintaan terhadap jumlah barang atau jasa akan meningkat. Itulah bunyi dari hukum permintaan yang berlaku asumsi cateris paribus, yang artinya hukum tersebut berlaku apabila faktor-faktor selain harga tidak mengalami perubahan atau dalam keadaan tetap. Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya ceteris paribus, yaitu:

  1. Jumlah produsen atau penjual tetap.

  2. Penjual tidak memerlukan harga tunai.

  3. Penjual tidak khawatir jika suatu saat harga mengalami kenaikan

  4. Teknologi yang digunakan untuk memproduksi barang atau jasa tetap.

Sebagaimana telah menjadi ketetapan dalam hukum permintaan, tingkat harga suatu barang atau jasa akan mempengaruhi tingkat permintaan konsumen terhadap barang atau jasa tersebut. Ketika harga naik, maka konsumen enggan untuk melakukan pembelian, sehingga permintaan terhadap barang atau jasa turun. Konsumen cenderung lebih memilih untuk mencari barang atau jasa substitusi atau pengganti yang harganya lebih murah.

Hukum permintaan tidak akan berlaku apabila faktor selain harga mengalami perubahan. Sebagai contoh ketika menjelang hari raya keagamaan, harga barang-barang komoditas dan harga baju cenderung meningkat. Meski demikian, permintaan akan barang-barang komoditas dan baju tetap saja tinggi. Hal ini memang barang-barang tersebut dibutuhkan oleh konsumen. Demikian pula untuk paket data internet, meski harganya cenderung naik, tetapi permintaannya tetap tinggi sebab dibutuhkan oleh konsumen.

Fungsi Permintaan

Karena seperti diketahui, permintaan adalah jumlah keseluruhan barang atau jasa yang ingin dibeli oleh konsumen dalam berbagai tingkatan harga. Fungsi permintaan punya hubungan erat dengan hukum permintaan.

Rumus mencari fungsi permintaan

Rumus mencari fungsi permintaan

 

Dimana :
P = Harga
P1 = Harga diketahui (1)
P2 = Harga diketahui (2)
Q = Permintaan
Q1 = Permintaan diketahui (1)
Q2 = Permintaan diketahui (2)

Contoh 1:
Suatu fungsi permintaan jika diketahui a = 4, b = 2, dan P = Rp10,00. Berapakah jumlah barang yang diminta?
Fungsi permintaan:
Qd = a - bP
= 4 - 2P
= 4 - 2.10
= 16
Jadi, jumlah barang yang diminta adalah 16, dari suatu tingkat harga Rp10,00.
Qd = 4 - 2P
P = 0 maka Q = 4 Jika, Q = 0 maka P = 2
Jika digambarkan, hasil grafiknya adalah seperti berikut ini:

Grafik fungsi permintaan

Contoh 2:

Jika, diketahui tingkat P1 = 1, P2 = 2 , dan Q1 = 13, Q2 = 11. Tentukan fungsi permintaan!

Contoh fungsi permintaan

2P + 2 = Q - 13

15 = Q - 2P

Q = 15 - 2P

Sehingga fungsi permintaan adalah Q = 15 - 2P

Kurva Permintaan

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, permintaan akan meningkat jika harga turun. Nah, kurva permintaan adalah penggambaran dari pernyataan tersebut yang nantinya berupa gambar agar lebih mudah memahaminya. Pada kurva ini mempunyai kemiringan negatif, artinya kurva ini menurun dari kiri atas ke kanan bawah dan menunjukkan harga barang dengan permintaan berbanding terbalik.

Kurva permintaan dan penawaran

Pergeseran kurva permintaan

Penggambaran kurva permintaan dapat terjadi akibat 2 hal yaitu : Pertama, semakin banyak permintaan maka penjualan semakin banyak. Namun, tidak perlu memperhatikan kualitas produk yang dibuat sehingga harga menjadi turun dikarenakan kompetitor dapat masuk ke pasar yang sama dengan produk yang sama pula. Misalnya: Kamu menjual pakaian wanita berwarna lilac, disitu banyak produsen yang membuat jenis dan warna pakaian yang sama. Dari situ terlihat bahwa seiring permintaan konsumen meningkat maka semakin banyak pula kompetitor dengan produk yang sama. Nah, persaingan harga tidak dapat disaingi. Karena disini yang terpenting adalah konsumen mencari  harga mana yang lebih murah, maka dari itu produsen bersaing siapa yang bisa memberikan harga termurah. Kedua, banyaknya permintaan membuat penjualan meningkat. Ini dikarenakan pengaruh kualitas produk sehingga harga produk meningkat juga. Disini kompetitor tidak mempengaruhi harga dan loyalitas konsumen.

Latihan 1

Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan tepat!

Jumlah barang atau jasa yang akan dibeli pada berbagai tingkat harga, waktu, dan tempat tertentu disebut ....

A. penawaran

B. permintaan

C. hukum permintaan

D. hukum penawaran

E. harga pasar

Latihan 2

Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan tepat!

Permintaan yang disertai dengan kemampuan membeli, tetapi belum melakukan transaksi disebut permintaan!

A. Selektif

B. Pasar

C. Efektif

D. Absolut

E. Potensial

Latihan 3

Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan tepat!

Hukum permintaan di antaranya berbunyi ...

A. bila harga tetap permintaan naik

B. bila harga naik permintaan turun

C. bila harga naik permintaan naik

D. bila harga naik permintaan tetap

E. bila harga turun permintaan turun

Latihan 4

Kerjakan soal dibawah ini dengan tepat!

Yang merupakan faktor yang memengaruhi permintaan adalah ...

A. tingkat elastisitas

B. biaya produksi

C. pendapatan pembeli

D. jumlah produsen

E. tujuan tertentu produsen

Latihan 5

Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan tepat!

Permintaan dan penawaran berlaku dengan syarat ceteris paribus yang berarti ...

A. faktor-faktor lain harus berkurang

B. faktor-faktor lain harus ada

C. faktor-faktor lain harus jelas

D. faktor-faktor lain harus dinamis

E. faktor-faktor lain harus konstan/tetap

Pengertian, Faktor, Jenis, Hukum dan Fungsi dan Kurva Permintaan

C:\Users\Ester\Pictures\Cover AP\bab 4 modul 3.jpg

Penawaran

Penawaran adalah satu dari dua indikator penentu pasar bersama dengan permintaan. Ada banyak faktor yang mempengaruhi penawaran. Secara umum, penawaran adalah jumlah keseluruhan barang atau jasa yang tersedia di pasar untuk ditawarkan pada tingkat harga dan waktu tertentu. Penawaran adalah satu dari dua indikator penentu pasar bersama dengan permintaan. Ada banyak faktor yang mempengaruhi penawaran. Secara umum, penawaran adalah jumlah keseluruhan barang atau jasa yang tersedia di pasar untuk ditawarkan pada tingkat harga dan waktu tertentu.
Penawaran meliputi tiga hal utama, yaitu: 

  • Jumlah komoditas yang ditawarkan oleh penjual. 
  • Harga komoditas yang diberikan. 
  • Jangka waktu penjual bersedia menjalankan jumlah komoditas atau produk barang dan jasa.

Faktor-Faktor yang Memengaruhi Penawaran 

Berikut beberapa faktor yang dapat memengaruhi penawaran, yaitu: 

  • Harga produk 

Harga barang adalah faktor utama yang memengaruhi penawaran. Peningkatan dan penurunan harga barang akan berpengaruh pada keuntungan yang didapat dari penjualan barang atau jasa. Spekulasi tentang harga produk di masa depan dapat memengaruhi penawaran suatu produk. Jika harga produk naik di masa depan, maka pasokan produk tersebut akan berkurang di pasar saat ini karena keuntungan yang diharapkan oleh penjual di masa depan, begitupun sebaliknya.

  • Kemajuan teknologi 

Peningkatan teknologi berarti bahwa jumlah input yang dibutuhkan lebih sedikit, atau biaya input yang diperlukan berkurang. Jika biaya produksi lebih rendah, produsen terdorong untuk meningkatkan output. Biaya produksi Dinamika biaya produksi juga memiliki peran penting dalam memengaruhi penawaran barang dan jasa dari produsen. Jika peningkatan biaya sangat tinggi, produsen cenderung mengurangi produksi, sehingga menurunkan penawaran. 

  • Persediaan sarana produksi 

Produksi akan terganggu jika persediaan sarana produksi kurang. Penawaran beras pada daerah tertentu cenderung menurun karena banyak lahan pertanian yang berubah fungsi menjadi daerah industri. 

  • Peningkatan jumlah produsen 

Jika penjualan suatu produk mendatangkan keuntungan, maka kemungkinan besar pemodal-pemodal baru akan berdatangan dan berkecimpung di usaha tersebut. Dengan bertambahnya produsen baru ini, penawaran akan suatu barang atau jasa pun ikut meningkat. 

  • Peristiwa alam 

Jika terjadi banjir atau musim kemarau yang berkepanjangan, hasil panen padi akan berkurang drastis. Kejadian seperti ini akan mengurangi penawaran barang. 

  • Ekspektasi atau harapan produsen 

Jika produsen berekspektasi akan situasi perekonomian yang membaik pada satu tahun mendatang, maka pada saat ini mereka akan menjual barang atau jasa lebih banyak. Begitupun sebaliknya. 

  • Harga barang dan jasa lain 

Beberapa barang dan jasa ada yang bersifat komplementer, dan ada pula yang bersifat substitusi. Contohnya, jika harga laptop meningkat, penawaran laptop pun meningkat. hal ini mendorong produsen untuk meningkatkan pula penawaran printer hingga flashdisk. 

  • Pajak 

Pajak yang ditetap pemerintah terhadap suatu produk dapat memengaruhi kuantitas produk di pasaran. Hal ini dapat terjadi sebab biaya yang dikeluarkan untuk suatu produk akan bertambah dengan adanya pajak. Pajak akan memengaruhi penawaran karena kuantitas produk yang tinggi tentunya berbanding lurus dengan pajak yang harus dibayarkan perusahaan. 

Jenis-jenis Penawaran

Berikut adalah beberapa jenis penawaran, yaitu :

a. Penawaran Individu

Pengertian penawaran individu adalah sejumlah barang atau jasa yang ditawarkan oleh produsen atau penjual di waktu, tempat atau dengan harga tertentu.

b. Penawaran Pasar

Pengertian penawaran pasar adalah sejumlah barang atau jasa yang ditawarkan oleh sekelompok produsen atau penjual didalam waktu, tempat dan harga tertentu.

Hukum Penawaran 

Selain faktor harga, penawaran juga dipengaruhi oleh faktor lainnya, seperti tingkat teknologi, jumlah produsen di pasar, serta harapan atau perkiraan. Layaknya permintaan, kita tidak dapat memahami pengaruh semua variabel tersebut sekaligus dalam waktu yang bersamaan. Untuk memudahkannya, para ekonom biasanya memisahkan faktor-faktor tersebut dan menganalisisnya secara terpisah. Di antara semua faktor, harga dianggap memainkan peran yang sangat penting dan menjadi acuan dalam melakukan analisis penawaran. Hukum penawaran adalah apabila harga suatu barang dan jasa meningkat, kuantitas yang ditawarkan juga akan meningkat. Sebaliknya, apabila harga suatu barang dan jasa menurun, kuantitas yang ditawarkan juga akan menurun, ceteris paribus.

Fungsi Penawaran

Kalau pada fungsi permintaan menggunakan sudut pandang pembeli, maka pada fungsi penawaran kita gunakan sudut pandang penjual. Bayangkan kalian sedang berjualan masker, jika harga masker di pasaran sedang naik maka sebagai penjual pasti kalian akan berusaha menjual masker sebanyak-banyaknya. Sedangkan jika harga masker di pasaran sedang jatuh, kalian pasti akan malas menjualnya karena untungnya tidak begitu besar. Jadi, dari contoh tersebut kita bisa tahu nih kalau ternyata hubungan antara harga dengan fungsi penawaran itu berbanding lurus loh! Karena hubungannya yang berbanding lurus tersebut, bentuk rumus fungsi penawaran bisa kita tuliskan seperti berikut !

P = a + bQ
atau
Q = a + bP

Dengan
Q : jumlah barang yang diminta
P : harga barang per unit
a : angka konstanta
b : koefisien kecenderungan (positif karena hubungan penawaran bersifat berbanding lurus)

Contoh Soal

Dean sedang merintis usaha thrift shop. Pada saat pasar ramai, ia menjual kaosnya dengan harga Rp60.000 untuk penjualan 20 unit. Jika, Dean menjual 30 unit dengan harga Rp80.000. Maka tentukan fungsi penawarannya

Step 1 Kita gunakan kembali rumus persamaan garis lurus

Perhitungan rumus fungsi penawaran

20.000Q – 400.000 = 10P – 600.000
20.000Q = 10P – 200.000
Q = 0,0005P – 10

Jadi, fungsi penawaran Dean adalah sebesar Q = 0,0005P – 10 

Kurva Penawaran

Pada kurva penawaran kebalikannya dari kurva permintaan, apabila harga suatu barang naik maka jumlah barang yang ditawarkan juga naik. Kurva ini mempunyai kemiringan positif artinya kurvanya naik dari pojok kiri bawah ke kanan atas seperti gambar dibawah ini.

Kurva Penawaran

Tidak hanya kurva permintaan yang mengalami pergeseran tetapi kurva penawaran juga, faktornya bisa disebabkan perubahan harga barang dan lainnya. Fungsi dari kurva ini adalah sebagai pembanding harga dengan jumlah kuantitas produk yang ditawarkan.

Pergeseran Kurva Penawaran

Latihan 1

Kerjakan soal dibawah dengan tepat!

Sejumlah barang yang ditawarkan pada tingkat harga, waktu, dan tempat tertentu disebut ....

A. Permintaan

B. Penawaran

C. hukum permintaan

D. hukum penawaran

E. harga pasar

Latihan 2

Kerjakan soal dibawah dengan tepat!

Berikut yang bukan merupakan faktor-faktor yang memengaruhi penawaran adalah ....

A. biaya produksi

B. harga barang itu sendiri

C. tingkat persaingan

D. tujuan perusahaan

E. tingkat teknologi

Latihan 3

Kerjakan soal dibawah dengan tepat!

Fungsi penawaran dinyatakan dengan persamaan ...

A. Qs = a . bP

B. Qs = a + bP

C. Qs = –a + bP

D. Qs = –a – bp

E. Qs = a – bP

Latihan 4

Kerjakan soal dibawah dengan tepat!

Diketahui fungsi penawaran P = 4Q + 1000. Bila harga Rp5.000,- maka jumlah barang yang ditawarkan adalah ...

A. 2.000

B. 100

C. 10.000

D. 10

E. 1.000

Latihan 5

Kerjakan soal dibawah dengan tepat!

Berikut merupakan faktor yang memengaruhi penawaran suatu barang, kecuali….

A. harga bahan baku

B. tingkat teknologi

C. harga barang yang lain

D. selera konsumen

E. laba yang diharapkan

Keseimbangan Pasar

C:\Users\Ester\Pictures\Cover AP\bab 4 modul 4.jpg

Harga keseimbangan atau harga pasar (Equilibrium Price) adalah tinggi rendahnya tingkat harga yang terjadi atas kesepakatan antara produsen/penawaran dengan konsumen atau permintaan. Dalam ilmu ekonomi, harga keseimbangan berarti harga yang terbentuk titik perpotongan antara kurva permintaan dengan kurva penawaran. Secara sederhana, harga kesimbangan adalah harga kesepakatan antara penjual dan pembeli. Karena harga keseimbangan terjadi akibat interaksi permintaan dan penawaran di pasar, maka harga keseimbangan bisa juga disebut harga pasar. Biasanya, harga keseimbangan yang sudah terbentuk akan bertahan lama dan menjadi patokan antara penjual dan pembeli. Harga keseimbangan disebut juga equilibrium price, sangat dipengaruhi oleh hukum permintaan dan hukum penawaran. 

Proses dan Faktor Terbentuknya Harga Keseimbangan Harga keseimbangan terjadi karena adanya interaksi antara penjual yang melakukan penawaran dan pembeli yang melakukan permintaan. Hal yang perlu dicatat adalah bahwa proses interaksi ini harus dilakukan secara wajar. Maksudnya, interaksi tawar menawar dilakukan tanpa adanya tekanan hingga merugikan salah satu pihak. Berdasarkan proses terbentuknya harga keseimbangan tersebut, maka bisa diketahui pula faktor apa saja yang memengaruhi harga keseimbangan. 

Faktor yang memengaruhinya harga keseimbangan pasar.

  1. Permintaan terhadap barang atau jasa bertambah, tetapi jumlah barang atau jasa terbatas.
  2. Tinggi rendahnya biaya produksi. 
  3. Pandangan akan masa depan dari produsen atau konsumen. 
  4. Produsen mengetahui selera konsumen. 
  5. Penawaran terhadap barang atau jasa bertambah, tetapi daya beli konsumen tetap atau berkurang. 

Dalam perekonomian yang lebih luas maka peran dan fungsi dari terbentuknya harga keseimbangan adalah sebagai berikut. 

  1. Menunjukkan bagaimana perubahan kebutuhan masyarakat. 
  2. Memberi stimulus pada pengusaha untuk berinovasi akan perubahan permintaan.
  3. Membantu penjual menentukan penawaran. 
  4. Membantu produsen menentukan jenis barang yang akan diproduksi. 
  5. Menentukan pembagian hasil produksi diantara konsumen. 
  6. Menentukan teknologi yang tepat untuk proses produksi. 

Anda dapat menghitung jumlah keseimbangan dalam pasar menggunakan rumus berikut:

QD = QS = QE

PD = PS = PE

Keterangan:

D = Demand (permintaan)

S = Supply (penawaran)

P = Price (harga)

Q = Quantity (jumlah/stok)

E = Equilibrium (keseimbangan)

Bila dideskripsikan dengan sebuah grafik, keseimbangan pada pasar muncul pada titik potong di antara kurva permintaan dan kurva penawaran.

Proses

Adapun proses dari keseimbangan pasar diuraikan dalam ulasan berikut.:

1. Produsen menyediakan produk yang sesuai dengan permintaan konsumen

Sudah menjadi salah satu strategi pemasaran utama bahwa kewajiban seorang penjual ialah menyediakan produk yang sesuai dengan permintaan para konsumen. Namun, jika barang disediakan dalam jumlah terlalu banyak di saat minat pembelian menurun atau sebaliknya, muncullah ketidakseimbangan harga pasar. Oleh karena itu, penting untuk memastikan adanya keseimbangan antara permintaan dan penawaran. 

2. Pengendalian harga di pasar

Jika harga di pasar tak seimbang, keseimbangan pasar dapat diprediksi akan sulit terjadi. Saat suatu harga menjadi terlalu tinggi, para konsumen pun akan dirugikan. Sementara itu, jika harga terlalu rendah, akan menyebabkan kerugian bagi pihak penjual. Jadi, kita perlu menentukan sebuah kebijakan ekonomi sebagai intervensi guna menjaga kestabilan setiap harga. Ketika menjalankan kebijakan ekonomi tersebut, Anda dapat mencoba cara mengendalikan harga terendah atau tertinggi.  Setelah kedua harga itu ditetapkan, keseimbangan dalam pasar pun akan tetap stabil. Proses tawar-menawar harga di dunia pasar memang berfungsi untuk meraih kesepakatan harga.

Elastisitas

 

Elastisitas Permintaan Dalam buku Ekonomi Mikro (2019) karya Bachrudin Sjaroni, Edi Djunaedi, dan Noveria, elastisitas permintaan digunakan untuk mengetahui besarnya perubahan jumlah barang yang diminta akibat adanya perubahan harga barang itu sendiri.
Elastisitas permintaan ada lima jenis, berikut penjelasannya: 

  • Permintaan elastis (Ed > 1) 

Permintaan elastis terjadi apabila perubahan permintaan lebih besar dari perubahan harga. E>1 memiliki arti bahwa perubahan harga diikuti jumlah permintaan dalam jumlah yang lebih besar. Misalnya barang-barang mewah. 

  • Permintaan in elastis (Ed < 1) 

Permintaan in elastis terjadi apabila perubahan harga kurang begitu berpengaruh terhadap perubahan permintaan. Ed < 1 memiliki arti bahwa perubahan harga hanya diikuti perubahan jumlah yang diminta dalam jumlah yang relatif lebih kecil. Misalnya permintaan terhadap beras 

  • Permintaan elastis unitary (Ed = 1) 

Permintaan elastis uniter terjadi apabila perubahan permintaan sebanding dengan perubahan harga. Ed = 1 memiliki arti bahwa perubahan harga diikuti oleh perubahan jumlah permintaan yang sama. Misalnya barang-barang elektronik. 

  • Permintaan in elastis sempurna (Ed = 0) 

Permintaan in elastis sempurna terjadi apabila perubahan harga tidak berpengaruh terhadap jumlah permintaan. Ed = 0 memiliki arti bahwa perubahan harga sama sekali tidak berpengaruh terhadap jumlah permintaan. Misalnya obat-obatan. 

Permintaan elastis sempurna (Ed = ~) Permintaan elastis sempurna terjadi apabila perubahan permintaan tidak memberikan dampak sama sekali terhadap perubahan harga. Kurva akan sejajar dengan sumbu Q atau X. Ed = ~ memiliki arti bahwa perubahan tidak disebabkan oleh naik turunnya jumlah permintaan. Misalnya bumbu-bumbu dapur.

Latihan 1

Kerjakan soal dibawah dengan tepat!

Apabila suatu barang memiliki banyak barang substitusinya, maka permintaan terhadap barang tersebut bersifat...

A. inelastis sempurna

B. inelasti

C. elastis

D. elastis uniter

E. elastis sempurna

Latihan 2

Kerjakan soal dibawah dengan tepat!

Berikut ini yang bukan merupakan faktor penentu elastisitas penawaran suatu barang adalah...

A. kapasitas produksi

B. ketersediaan bahan baku

C. musim

D. pajak

E. pendapatan masyarakat

Latihan 3

Kerjakan soal dibawah dengan tepat!

Jika elastisitas pendapatan atas permintaan lebih besar dari satu, maka barang tersebut adalah barang...

A. kebutuhan pokok

B. inferior

C. normal

D. substitusi

E. mewah

Latihan 4

Kerjakan soal dibawah dengan tepat!

Jika harga barang X turun dan elastisitas permintaan inelastis, maka apakah yang terjadi terhadap jumlah barang (Q) X yang dijual dan penerimaan total (TR)?

A. Q turun dan TR turun

B. Q turun dan TR naik

C. Q naik dan TR turun

D. Q naik dan TR naik

E. Q naik dan TR tetap

Latihan 5

Kerjakan soal dibawah dengan tepat!

Barang X memiliki elastisitas silang negatif dengan barang Y. Ini berarti kedua barang tersebut bersifat ....

A. substitusi

B. inferior

C. normal

D. Giffen

E. komplementer

Monopoli, Oligopoli, Persaingan Monopolistik, Persaingan Sempurna

C:\Users\Ester\Pictures\Cover AP\bab 4 modul 5.jpg

Macam-macam pasar dapat dibedakan berdasarkan struktur pembentuknya. Dalam hal ini, macam-macam pasar berdasarkan strukturnya dapat dibagi menjadi dua kategori, yaitu pasar persaingan sempurna dan pasar persaingan tidak sempurna. Pada pasar persaingan tidak sempurna masih dapat dibedakan menjadi 3 macam, yaitu pasar monopoli, pasar persaingan monopolistis, dan pasar oligopoli. Macam-macam pasar berdasarkan strukturnya ini mempunyai karakteristik dan ciri khas tersendiri yang menjadi budayanya. Berikut kami telah merangkum ulasannya untuk Anda.

Pasar Persaingan Sempurna

Macam-macam pasar berdasarkan strukturnya yang pertama adalah pasar persaingan sempurna. Jenis pasar ini biasanya mempunyai banyak penjual dan pembeli. Meskipun terdapat banyak penjual dan pembeli, barang yang diperjualbelikan hanya satu jenis atau bersifat homogen. Dalam hal ini, harga barang ditentukan oleh pasar dan semua faktor produksi yang masuk dan keluar. Sehingga dalam pasar ini, tidak ada campur tangan pemerintah dalam penentuan harga barangnya. Berdasarkan alasan tersebut, persaingan dalam pasar ini dikatakan sebagai persaingan sempurna. Contoh dari pasar ini dapat ditemukan pada pasar yang menjual hasil-hasil pertanian.

Pasar Persaingan Tidak Sempurna

Macam-macam pasar berdasarkan strukturnya yang kedua adalah pasar persaingan tidak sempurna. Sesuai dengan namanya, jenis pasar ini bertolak belakang dengan jenis pasar persaingan sempurna. Di mana dalam pasar ini biasanya hanya terdapat sedikit penjual dengan pembeli yang banyak. Pada pasar persaingan tidak sempurna, penjual dapat menentukan harga barang yang diperdagangkan. Selain itu, produk barang yang diperdagangkan pun sangat beragam atau bersifat heterogen. Dalam pasar persaingan tidak sempurna ini dapat dibedakan menjadi 3 macam, yaitu pasar monopoli, pasar persaingan monopolistis, dan pasar oligopoli.

Pasar Monopoli

Macam-macam pasar persaingan tidak sempurna yang pertama adalah pasar monopoli. Berdasarkan namanya, pasar monopoli terjadi ketika seluruh penawaran jenis barang dikuasai oleh satu orang penjual atau beberapa penjual dalam jumlah tertentu. Namun umumnya, pasar ini hanya terdapat satu penjual yang bertindak sebagai pengambil keputusan. Di mana satu pihak penjual dapat menentukan harga barang, sedangkan penjual lain tidak dapat menyaingi dagangannya. 

Pasar Persaingan Monopolistis

Macam-macam pasar persaingan tidak sempurna berikutnya berupa pasar monopolistis. Pasar ini biasanya terdiri dari banyak penjual yang menawarkan barang sejenis namun memiliki corak atau macam yang berbeda.

Pasar Oligopoli

Macam-macam pasar persaingan tidak sempurna yang terakhir adalah pasar oligopoli. Pasar ini terdiri dari beberapa penjual yang menjual suatu barang tertentu. Pada pasar jenis ini, antara penjual satu dengan penjual yang lain bisa mempengaruhi harga barang yang diperjualbelikan. Biasanya keputusan yang diambil oleh salah satu penjual akan mempengaruhi penjual lainnya. 

 

Latihan 1

Kerjakan soal dibawah dengan tepat!

Pasar yang terdapat satu penjual untuk satu jenis barang sehingga penjual bebas menentukan harga disebut....

A. Pasar monopoli

B. Pasar oligopoli

C. Pasar persaingan sempurna

D. Pasar persaingan tidak sempurna

E. pasar tidak sempurna

Latihan 2

Kerjakan soal dibawah ini dengan tepat!

Pasar beras mendekati bentuk pasar...

A. pasar monopoli

B. Persaingan sempurna

C. Monopoli

D. Monopsoni

E. Persaingan sangat baik

Latihan 3

Kerjakan soal dibawah ini dengan tepat!

Dimana terdapat banyak penjual dari suatu produk yang terdiferensiasi dan perusahaan -perusahaan cukup mudah keluar dan masuk ke dalam industri dalam jangka panjang....

A. Pasar persaingan sempurna

B. Pasar monopoli

C. Pasar persaingan monopolistic

D. Pasar oligopoli

E. Pasar paling baik

Latihan 4

Kerjakan soal dibawah ini dengan tepat!

Ciri-ciri pasar persaingan sempurna sebagai berikut...

A. Jumlah pembeli dan penjual sangat banyak.

B. Dalam pasar monopoli hanya terdapat satu penjual saja.

C. Barang atau jasa yang dihasilkan hanya dapat dibeli dipasar monopoli dan tidak terdapat ditempat lain.

D. Barang yang diproduksi atau dijual tidak terdapat barang penggantinya.

E. barang yang diproduksi di beli lagi

Latihan 5

Kerjakan soal dibawah ini dengan tepat!

Ciri-Ciri Pasar Monopoli sebagai berikut...

A. Barang yang dijual bersifat homogen.

B. Pembeli maupun penjual bebas untuk keluar masuk pasar.

C. Informasi tentang pasar diketahui dengan sempurna.

D. Pelaku pasar monopoli dapat menentukan harga barang sesuai harga barang keinginannya

E. Informasi tentang pasar diketahui dengan sempurna.

Latihan 1

Kerjakan soal dibawah ini dengan tepat!

Diketahui fungsi permintaan Q=100 – 2P Jika P = 25, maka sifat permintaanya adalah....

A. E < 1

B. E = 0

C. E = 1

D. E = 00

E. E = 71

Latihan 2

Jawablah soal dibawah dengan tepat!

Penggolongan pasar berdasarkan wujudnya adalah....

A. Pasar konkret dan pasar abstrak

B. Pasar harian, pasar mingguan, pasar bulanan, dan pasar tahunan

C. Pasar lokal, pasar regional, pasar nasional, dan pasar internasional

D. Pasar barang produksi dan pasar barang konsumsi

E. Pasar barang produksi dan pasar bulanan

Latihan 3

Kerjakan soal dibawah dengan tepat!

Ketika ada salah satu pihak, yaitu penjual atau pembeli yang lebih dominan di dalam pasar berarti pasar tersebut adalah pasar....

A. Sempurna

B. Abstrak

C. Persaingan sempurna

D. Oligopoli

E. Persaingan tidak sempurna

Latihan 4

Kerjakan soal dibawah dengan tepat!

Pasar di mana seorang penjual bisa menjual berapapun produk yang dihasilkannya tanpa memengaruhi kuantitas pasar secara keseluruhan termasuk pada pasar....

A. Abstrak

B. Monopolistik

C. Oligopoli

D. Monopoli

E. Bebas

Latihan 5

Jawablah pertanyaan dibawah dengan Tepat!

Berdasarkan waktu terjadinya, Pekan Raya Jakarta adalah pasar....

A. Harian

B. Mingguan

C. Bulanan

D. Tahunan

E. triwulan

Latihan 6

Jawablah dengan Tepat!

Bentuk campur tangan pemerintah dalam pasar persaingan sempurna dapat berwujud pemberian subsidi kepada....

A. Perusahaan kecil

B. Perusahaan besar

C. Perusahaan besar dan kecil

D. Konsumen kecil

E. Konsumen besar

Latihan 7

Apabila kurva penawaran bergerser ke kiri, artinya....

A. Harga barang naik

B. Harga barang turun

C. Penawaran menurun

D. Penawaran menurun

E. Penawaran seimbang

Latihan 8

Kerjakan soal dibawah dengan tepat!

Isi dari hukum permintaan adalah....

A. Semakin rendah tingkat harga, semakin banyak jumlah barang yang diminta dan sebaliknya

B. Semakin rendah tingkat harga, semakin sedikit jumlah barang yang diminta dan sebaliknya

C. Kenaikan harga sebanding dengan banyaknya jumlah barang yang diminta dan sebaliknya

D. Jumlah permintaan berbanding terbalik dengan tingkat harga

E. Kenaikan harga menurun dengan banyaknya jumlah barang yang diminta dan sebaliknya

Latihan 9

Kerjakan soal dibawah dengan tepat!

Berikut ini faktor-faktor yang memengaruhi permintaan, kecuali....

A. Harga barang itu sendiri

B. Tingkat pendapatan masyarakat

C. Selera masyarakat

D. Kondisi teknologi

E. Selera masyarakat

Latihan 10

Kerjakan Soal dibawah dengan tepat!

Struktur pasar yang paling ideal karena dianggap sistem pasar ini adalah struktur pasar yang akan menjamin terwujudnya kegiatan memproduksi barang atau jasa yang tinggi (optimal) efisiensinya....

A. Pasar persaingan sempurna

B. Pasar monopoli

C. Pasar persaingan monopolistik

D. Pasar oligopoly

E. Pasar bebas

redesain-navbar Portlet